FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Gus Sholah: Kalau di Amerika, Menteri Susi Bisa Kalahkan Trump

Suara Netizen     Dibaca : 351 kali Jurnalis:
Gus Sholah: Kalau di Amerika, Menteri Susi Bisa Kalahkan Trump
Mobil Suzuki Ertiga yang terbakar di Sidoarjo

JOMBANG – Kemampuan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dalam melakukan inovasi dan terobosan yang mampu membuat negara – negara lain keder, mendapat perhatian tersendiri di mata Pengasuh Pesantren Tebuireng KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah). Dikatakan Gus Sholah andai Susi hidup di Amerika Serikat (AS), Menteri dengan gaya nyentrik yang hanya jebolan SMA ini mungkin bisa mengalahkan Donald Trump dalam pemilihan presiden.

“Orang bilang, Amien Rais yang kuliah sampai S3 di Amerika tidak bisa menjadi Presiden RI, tapi Barack Obama yang cuma lulus SD di Jakarta, bisa menjadi Presiden AS. Kalau tinggal di AS, Bu Susi mestinya bisa mengalahkan Donald Trump. Sebab Bu Susi sekolahnya sampai SMA,” kelakar Gus Sholah dalam sambutannya ketika aksi pemecahan rekor MURI dan penyerahan bantuan ikan segar beku di Pesantren Tebuireng, Jombang, Jumat (18/11) pagi. Menteri Susi yang duduk di kursi undangan juga tampak tertawa terpingkal-pingkal mendengar kelakar Gus Sholah.

Gus Sholah bercerita, telah mengikuti sepak terjang perempuan kelahiran Pangandaran ini sejak 20 tahun lalu. “Saya membaca tentang beliau sekitar 20 tahun lalu di berbagai majalah. Dan sekarang, dari berbagai survei (kinerja), selalu menempati urutan teratas,” tutur Gus Sholah.

Saat mendapatkan giliran menyampaikan sambutan, Menteri Susi pun menceritakan alasannya berhenti sekolah saat kelas 2 SMA. “Saya memutuskan untuk berhenti sekolah kala itu, karena merasa tidak suitable (tidak cocok) dengan sistem yang ada. Saya ingin sesuatu yang berbeda, belajar dengan cara saya sendiri. Itu adalah kekerasan kepala saya. Saya ikuti kata hati, tapi bukan berarti saya berhenti belajar,” ungkap perempuan kelahiran Pangandaran, Jawa Barat, 51 tahun lalu.

Susi kemudian menceritakan latar belakang kedua orang tuanya. “Bapak saya jalur Muhammadiyah, sedangkan Ibu jalur NU. Jadi, kadang saya harus mencoba berdiri di dua kaki dengan seimbang,” tuturnya.

Susi lalu bertutur tentang sosok bapaknya yang sangat demokratis. “Beliau izinkan saya untuk tahu segala hal. Selain mengaji dan ikut pesantren Ramadhan di Cijantung dan Ciamis, saya juga tidak dilarang membaca buku apa saja. Karena itu, saya membaca filsafat Cina, Taoisme, juga Budhisme dan lainnya,” ungkap Susi.

Dari kebebasan yang diberikan bapaknya itu, kata Susi, dia kemudian menjadi tahu banyak hal. Juga, membuatnya tidak terbiasa melihat sesuatu hanya dari satu sisi. “Tapi, pendidikan keagamaan pada masa kecil akan tetap mengingatkan saya untuk kembali dan selalu berdiri pada apa yang benar secara hakiki,” ujarnya*

Penulis : Nur Hidayat humas Pondok Pesantren Tebu Ireng dan juga menjabat sebagai sekretaris PWNU Jawa Timur

Editor
Adi Susanto