FaktualNews.co

Perkuat SDM, Lazisnu Jombang Gelar Workshop Accounting dan Fundraising Se-Jatim

Peristiwa     Dibaca : 1178 kali Penulis:
Perkuat SDM, Lazisnu Jombang Gelar Workshop Accounting dan Fundraising Se-Jatim
Ketua Lazisnu Kabupaten Jombang, Didin Akhmad Sholahudin saat memberikan sambutan pembukaan Workshop Accounting dan Fundraising Lazisnu se-Jawa Timur, Sabtu (1/4/2017). FaktualNews.co/Syarif Abdurrahman/17

Ketua Lazisnu Kabupaten Jombang, Didin Akhmad Sholahudin saat memberikan sambutan pembukaan Workshop Accounting dan Fundraising Lazisnu se-Jawa Timur, Sabtu (1/4/2017). FaktualNews.co/Syarif Abdurrahman/17

 

JOMBANG, FaktualNews.co – Lembaga Amil Zakat Infaq dan Sedekah Nahdlatul Ulama (Lazisnu) Kabupaten Jombang menggelar Workshop Accounting dan Fundraising Lazisnu se-Jawa Timur, Sabtu (1/4/2017). Kegiatan yang dihadiri sekitar 70 peserta utusan 30 kota Lazisnu se-Jawa Timur itu dilaksankan di gedung Sekolah Menengah Pertama (SMP) Raushon Fikr, Pulo Lor, Jombang.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Dalam acara yang bekerjasama dengan Lazisnu Jawa Timur ini, Ketua Lazisnu Kabupaten Jombang, Didin Akhmad Sholahudin, mengatakan, Lazisnu memiliki ribuan pesantren dan jutaan massa yang tersebar di seluruh Indonesia. Sebuah potensi yang masih menjadi keuntungan sekaligus tantangan untuk dikembangkan.

“Lazisnu sudah masuk 16 lembaga resmi yang menyalur kan zakat. Seharusnya, minimal mendapat Rp 50 miliar pertahun,” kata pria yang biasa dipanggil Gus Didin tersebut.

Pada tahun 2016, Lazisnu secara keseluruhan sudah dapat mengumpulkan dana Rp 59 miliar. Hal ini harus menjadi modal awal untuk terus mengembangkan potensi pengelolaan ZISWAF (zakat, infaq, sedekah, dan wakaf) kedepan.

BACA JUGA :

“Melihat dari massa angka nominal sedekah Lazisnu lebih besar dari lembaga lain, apabila dikelola dengan baik. Tentu kemadirian nahdliyin akan semakin mudah dicapai ketika dana milyaran itu diperoleh setiap bulan dan diberdayakan untuk kepentingan semua warga NU,” tandasnya.

Sementara itu, Ketua Yayasan Raushon Fikr, Kiai Hafidz Maksum, memaparkan, jangan sampai NU terjual karena perkara politik praktis. Seharusnya ada sebagian kelompok yang mengurus masalah sosial dan perekonomian umat kegiatan sosial kemasyarakatan seperti Lazisnu.

Menurutnya, proses kegiatan NU paling efektif dilakukan di madrasah atau masjid dengan penananaman komitmen merawat NU.
“Yayasan saya memberikan kesempatan seluas-luasnya buat NU memakai gedung milik Yayasan tanpa bayar,” ulasnya.

Apresiasi atas kegiatan ini disampaikan Ketua Tanfidziyah PCNU Jombang, KH. Isrofil Amar. Menurutnya, kegiatan ini merupakan langkah yang sangat baik yang dilakukan Lazisnu sebelum Konfercab NU Jombang pada tanggal 22-23 April 2017 nanti. Sebagai langkah pasti mewujudkan PCNU Jombang mandiri dan tidak menggunakan proposal dalam setiap kegiatan, sehingga tidak di intervensi oleh partai politik dan siapapun.

“Poin penting yang perlu dijaga untuk masa depan NU kedepan adalah prinsip kemandirian. Salah satunya kita bebas intervensi pihak manapun,” katanya.

Kiai Isrofil juga menjelaskan, Lazisnu adalah bagian dari NU, keberhasilan Lazisnu dalam pendekatan dakwahnya juga bearti kesuksesan NU secara umum. Perlu keberanian semua elemen untuk mendukung suksesi gerakan Lazisnu. Salah satu caranya dengan melihat kembali sifat keberanian KH. Hasyim Asy’ari, KH. Wahab Chasbullah dan KH. Bisri Syansuri.
“Kemandirian dan keberanian adalah sikap yang harus dimiliki oleh setiap kader Lazisnu untuk mencapai target yang sudah dicanangkan,” jelasnya.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut, Ketua Lazisnu Jatim, Nur Shodiq Iskandar, Sekretaris PCNU Jombang, Muslimin Abdillah, pengurus Lazisnu Jombang serta sejumlah pengurus Lazisnu se-Jatim. (mjb1/oza)

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Romza

YUK BACA

Loading...