FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

172 Orang Meninggal Akibat Wabah Kolera di Sudan

Internasional     Dibaca : 843 kali Jurnalis:
172 Orang Meninggal Akibat Wabah Kolera di Sudan
Seorang anak balita terbaring disalah satu ruang isolasi perlindungan status 1 di Rumah Sakit Umum akibat menderita penyakit kolera. Kementerian Kesehatan Sudan Selatan menyatakan wabah kolera melanda wilayah Juba County yang menyebabkan kematian sekitar 20 warga di 55 Desa pada hari Kamis (25/6/2015) (Foto: UN Photo/JC McIlwaine)
pasien kolera di Sudan menjalani perawatan

Seorang anak balita terbaring disalah satu ruang isolasi perlindungan status 1 di Rumah Sakit Umum akibat menderita penyakit kolera. Kementerian Kesehatan Sudan Selatan menyatakan wabah kolera melanda wilayah Juba County yang menyebabkan kematian sekitar 20 warga di 55 Desa pada hari Kamis (25/6/2015) (Foto: UN Photo/JC McIlwaine)

 

JUBA, FaktualNews.co – Sebanyak 172 orang meninggal akibat kolera di seluruh 14 kabupaten di Sudan Selatan sejak wabah tersebut dilaporkan meletus pada Juni tahun lalu.

Kantor PBB bagi Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan pada Kamis (20/4/2017), bahwa hingga 14 April, 6.222 kasus kolera telah dilaporkan sejak kasus awal dicatat pada 18 Juni 2016.

Menurut PBB, ada keprihatinan bahwa wabah tersebut akan meningkat dan menyebar selama musim penghujan mendatang akibat konflik, pengungsian dan akses yang tak memadai ke kebersihan dan air bersih.

Kolera adalah penyakit pencernaan, yang biasanya disebarkan oleh makanan dan air yang tercemar, dan bisa mengakibatkan diare parah yang dalam kasus parah dapat mengakibatkan dehidrasi fatal serta gagal ginjal dalam waktu beberapa jam.

BACA JUGA :

“Kasus baru telah terus dilaporkan di lokasi baru di seluruh negeri itu selama musim kering,” kata OCHA dalam laporan terkininya yang disiarkan di Ibu Kota Sudan Selatan, Juba.

PBB menyatakan upaya penanggulangan sedang dilakukan Dinas Kesehatan, Kebersihan dan Tata Air Jonglei (WASH), sementara beberapa tim menanggapi kasus baru dan dugaan kolera di Duk, Ayod dan Fangak di Jonglei, di tengah wabah yang berlangsung lama sejak Sudan Selatan menjadi negara mereka pada Juli 2011.

Para ahli kesehatan mengatakan beberapa kasus kolera di seluruh negeri tersebut tetap tak dikonfirmasi akibat kekurangan perlengkapan laboratorium yang diperlukan untuk memperoleh diagnosis, yang ditangani oleh organisasi kemanusiaan, demikian Xinhua melaporkan. (*/rep)

Editor
Saiful Arief
Sumber
inilahcom

YUK BACA

Loading...