FaktualNews.co

May Day, Ribuan Buruh di Jatim Ziarah ke Makam Marsinah

Peristiwa     Dibaca : 1682 kali Penulis:
May Day, Ribuan Buruh di Jatim Ziarah ke Makam Marsinah
Marsinah. (FaktualNews.co/Istimewa)
marsinah

Marsinah. (FaktualNews.co/Istimewa)

 

NGANJUK, FaktualNews.co – Peringatan hari buruh, puluhan buruh dari berbagai serikat pekerja, secara bergelombang berziarah ke makam Pahlawan Buruh Marsinah di Desa Nglundo Kecamatan Sukomoro, Nganjuk, Jawa Timur, Senin (1/5/2017).

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Sepanjang pagi hingga siang, rombongan buruh terus berdatangan silih berganti untuk berdoa dan menabur bunga di makam Marsinah. Termasuk di antaranya adalah teman-teman Marsinah, sesama buruh yang dulu dibela oleh Marsinah, hingga akhirnya Marsinah kehilangan nyawanya.

BACA : Aksi Damai May Day, Massa Buruh Dilarang Mendekati Istana Negara

Ketua Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) Nganjuk, Suryanto mengatakan, bahwa sistem outsourcing yang saat ini banyak berlaku di perusahaan di Indonesia segera dihapuskan, karena tidak memberi keuntungan kepada buruh dan hanya mementingkan kepentingan pemilik perusahaan.

Sementara itu, aktifis KSBSI Jatim, Agus Junaidi menyampaikan, agar semua element buruh bisa berpolitik praktis. Dengan masuk ke seluruh Partai Politik (Parpol). “Mengingat hanya dengan berpolitik praktis kita bisa mengawal kebijakan terkait nasib buruh sehingga tidak hanya politik jalanan seperti saat ini dalam menyampaikan aspirasi terkait nasib buruh,” ungkapnya.

BACA : May Day 2017, Buruh Usung Tiga Isu Besar Upah Murah Sampai ‘Serbuan’ Pekerja Asing

Selain berorasi dan ziarah ke makam Marsinah, perwakilan buruh juga memberikan santunan dan memberikan cindera mata berupa kaos yang bergambar Marsinah Pahlawan Buruh kepada bibi Marsinah, Sutini.

Perlu diketahui Marsinah merupakan salah satu buruh dari PT Catur Putra Surya Sidoarjo. Ia dan kawan-kawannya getol menyuarakan nasib buruh setelah keluarnya surat edaran dari Gubernur Jawa Timur terkait kesejahteraan buruh pada tahun 1993. Marsinah lenyap selama tiga hari dan ditemukan tewas dalam keadaan tubuh penuh luka di Desa Jegong Kecamatan Wilangan di wilayah Nganjuk. Hingga 22 tahun berlalu pelaku dan otak pembunuhan marsinah belum juga ditemukan. (kus/REP)

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul

YUK BACA

Loading...