FaktualNews.co

Pesantren Ini Pegang Peran Penting Gerakan Mahasiswa di Jember

Religi     Dibaca : 2414 kali Penulis:
Pesantren Ini Pegang Peran Penting Gerakan Mahasiswa di Jember
Santri Pondok Pesantren Al Jauhar Jember, Jawa Timur, membaca Alquran. FaktualNews.co/Arivin/
Santri Pondok Pesantren Al Jauhar

Santri Pondok Pesantren Al Jauhar Jember, Jawa Timur, membaca Alquran. FaktualNews.co/Arivin/

 

JEMBER, FaktualNews.co – Pondok Pesantren tak hanya jadi pusat pendidikan keagamaan, tapi juga memegang peran penting dalam gerakan perubahan sosial, di Jember, Jawa Timur, terdapat Pondok Pesantren Al Jauhar yang berperan strategis dalam gerakan mahasiswa di Kota 1001 Gumuk itu.

ucapan idul fitri bank jatim
ucapan idul fitri kasatlantas jember
ucapan idul fitri pasuruan
ucapan idul fitri PUJ
ucapan idul fitri PUPR
Ucapan Idul Fitri RSUD Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri dprd jember
ucapan idul fitri mundjidah
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri rsud mojokerto

Al Jauhar dirintis sejak tahun 1989 oleh ulama sekaligus akademisi Fakultas Hukum Universitas Jember (Unej) KH Shodiq Mahmud. “Abah Shodiq mendirikan pesantren Al Jauhar khusus bagi mahasiswa yang kuliah di Jember agar mahasiswa memiliki pendididikan agama dan berakhlakul karimah atau memiliki moral yang baik,” kata pengasuh Al Jauhar saat ini yang juga anak sulung KH Shodiq, Liliek Istiqomah, Selasa (2/5/2017).

Baca : Kunjungi Ponpes Tebuireng, Dubes Inggris : Saya Salut pada Pesantren

Shodiq yang bergelar profesor dan doktor bidang hukum merupakan pendiri dan pengasuh pertama pondok pesantren Al Jauhar yang berada di Jalan Nias III Nomor 5 Kelurahan/Kecamatan Sumbersari, Jember. Shodiq wafat pada 4 April 1998 dan kursi pengasuh beralih ke menantunya, KH Sahilun A. Nasir, hingga Sahilun wafat pada 19 Januari 2011.

Sahilun lama mengabdi di Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Jember hingga bergelar profesor dan doktor. Kini, tampuk pengasuh dipegang isteri Sahilun yang juga anak sulung Shodiq, Liliek Istiqomah. Sama dengan ayahnya, Liliek juga lama mengabdi sebagai dosen di Fakultas Hukum Universitas Jember.

Pada 30 April 2017 lalu, pondok pesantren Al Jauhar menggelar peringatan Hari Lahir (Harlah) ke-26 dan Temu Alumni. Dalam kegiatan tersebut dibentuk Forum Alumni Pondok Pesantren Al Jauhar, Jember. Forum ini sepakat membentuk pengurus pusat forum alumni dengan ketua Abdul Khalik Marzuki dan wakil ketua Nurul Ghufron yang juga Dekan Fakultas Hukum Universitas Jember serta Sekretaris Abdul Bari dan Bendahara Hendro.

Baca : Wabup Mundjidah : Pesantren Harus Punya Poskestren

“Forum alumni ini tidak hanya sebagai wadah komunikasi antar alumni tapi juga memiliki program kerja yang bisa membantu peningkatan kualitas maupun pengembangan Al Jauhar,” kata Khalik.

Beberapa program kerja telah direncanakan diantaranya pendataan alumni, silaturahim antar alumni, pembuatan buku sejarah Al Jauhar dan biografi pengasuh, serta pembuatan rekening untuk membantu pengembangan pondok.

Khalik termasuk salah satu dari  lima santri pertama Shodiq yang mondok pada akhir tahun 1989. “Dulu hanya ada lima santri dan disini masih sangat sepi, banyak sawahnya,” katanya mengenang masa lalunya di Al Jauhar.

Khalik mengingatkan beberapa pesan dari pendiri dan pengasuh pertama Al Jauhar. “Abah Shodiq selalu berpesan bahwa siapa saja yang ada di lingkungan pondok Al Jauhar ini harus ngaji (belajar ilmu agama Islam) atau ngajar ngaji (mengajarkan ilmu agama Islam),” kata alumnus mahasiswa Ilmu Sejarah Fakultas Sastra Universitas Jember tahun 1989 ini.

Menurut Khalik, Abah Shodiq juga berpesan agar santri berusaha dalam keadaan suci dengan cara membasuh anggota tubuh sesuai tata cara berwudlu. “Beliau juga berpesan usahakan dalam sehari kita membaca Al Qur’an walaupun satu lembar,” kata pria yang kini sukses menjadi pengusaha toko bangunan dan penyedia jasa travel umroh dan haji ini.

Baca : Aktivis Anti Hoax Deklarasi Perlawanan di Jember

Ia juga mengenang amalan-amalan baik selama di pondok Al Jauhar. “Setiap ada santri yang akan ujian skripsi atau punya masalah apa saja, kita bersama-sama membaca surat Yasin dan Insya Alloh hajat kita terkabul dan setiap masalah akan mendapat solusi,” katanya.

Alumnus Al Jauhar yang lain, Ismail, mengatakan sebagai satu-satunya pesantren khusus mahasiswa di Jember, Al Jauhar punya peran strategis dalam gerakan mahasiswa di Jember. “Banyak santri Al Jauhar yang jadi aktivis gerakan mahasiswa di Jember, semua bermula dari Al Jauhar,” kata alumnus Sastra Inggris Universitas Jember angkatan tahun 1991 ini.

Menurutnya, cikal bakal pembentukan beberapa organisasi gerakan mahasiswa di Jember baik ekstra maupun intra kampus tak bisa dilepaskan dari peran santri Al Jauhar. “Dari Al Jauhar lah beberapa organisasi mahasiswa lahir dan berkembang terutama di era tahun 1990-an,” katanya.

Organisasi mahasiswa ekstra kampus yang digeluti santri Al Jauhar beragam mulai dari yang agamis hingga nasionalis atau percampuran keduanya seperti Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI), dan lain-lain. (Ivi/REP)

Iklan Cukai Lamongan

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul

YUK BACA

Loading...