FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Breaking News: Kecelakaan Penembakan PPRC di Natuna, Empat Prajurit TNI Meninggal Dunia

Peristiwa     Dibaca : 2250 kali Jurnalis:
Breaking News: Kecelakaan Penembakan PPRC di Natuna, Empat Prajurit TNI Meninggal Dunia
Foto-foto yang beredar saat kecelakaan penembakan PPRC di Natuna, Kepulauan Riau, Rabu (17/5/2017) . Empat Prajurit TNI Meninggal Dunia. (Istimewa)
Kecelakaan latihan gladi bersih Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) di Tanjung Datuk, Natuna

Foto-foto yang beredar saat kecelakaan penembakan PPRC di Natuna, Kepulauan Riau, Rabu (17/5/2017) . Empat Prajurit TNI Meninggal Dunia. (Istimewa)

 

NATUNA, FaktualNews.co – Diduga akibat meriam buatan China merek Chang Chong meledak, empat prajurit TNI dikabarkan meninggal dunia saat melakukan gladi bersih Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) di Tanjung Datuk, Natuna, Kepulauan Riau, Rabu (17/5/2017) sekitar pukul 11.00 WIB.

Kabar yang beredar, korban meninggal yakni Kapt Arh Heru (Danrai), Pratu Ibnu Hidayat, Pratu Marwan dan Praka Edi. Selain itu sejumlah pasukan TNI mengalami luka-luka dan patah kaki.

Saat ini korban dilarikan ke RSUD Natuna. Kepanikan terlihat saat kejadian tersebut terjadi.

Sejumlah prajurit terluka tampak dengan cepat ditangani tim medis. Hingga saat ini belum ada keterangan resmi dari pihak TNI.

Latihan ini rencananya akan dikunjungi Presiden Joko Widodo pada tanggal 19 Mei 2017.

Informasi yang beredar, peristiwa itu terjadi, ketika DRONE melintas di atas Stelling ARH , masing-masing pucuk melakukan penembakan. Pucuk 8 mengalami los kendali pada penyekat kiri yg mengakibatkan petembak tidak dapat mengendalikan pucuknya, lalu elevasi turun kemudian membabat ke arah jam 9 pada posisi pucuk 7 dan 6.

Posisi Kapt Arh Heru berada di belakang kiri Pucuk 7 terbabat bagian perut dan punggung dan meninggal di tempat.

Praka Edi duduk di belakang tembakan pucuk 6 tertembak bagian badan dan meninggal di tempat.

Sejumlah foto dan informasi tersebut juga beredar.

Belum ada statemen resmi dari Panglima Komando Satuan Angkatan Darat Letjen Edy Ramayadi terkait kejadian tersebut, termasuk kronologi kejadian sampai berita ini dinaikan.

Seluruh korban berasal dari satuan Yon Arhanud 1 Kostrad. (rep)

Berikut data korban kecelakaan latihan PPRC TNI di Natuna :

1. Pratu Marwan
– Usus keluar
– Kaki kiri patah dan masih menyatu dgn badan
– Kaki kanan putus
( Sudah dievakuasi ke RSU )
Telah meninggal Dunia pukul 12.22 di RSUD dan saat ini dikamar jenazah

2. Praka Edy
– Pinggang kebawah hancur kena serpihan peluru
– Dievakuasi pakai helikopter dari lapangan ke RSUD
– Meninggal dunia diperjalanan Krn kehabisan darah
– Korban sedang dikamar Zenasah

3. Pratu Bayu Agung
– Leher sebelah kanan luka kena percikan peluru
– Paha sebelah kanan luka kena percikan peluru
( Sedang dievakuasi ke RSU )

4. Serda Alpredo Siahaan
– Jari tangan kanan putus
– Paha kamar luka kena percikan peluru
( Sudah dievakuasi ke RSU )

5. Prada Danar
– Paha kanan luka kena percikan peluru
( Sdh dievakuasi ke RSU )

6. Pratu Ridai
– Lutut kaki kiri kena serpihan peluru
( Dirawat di Tenda Kes lapangan )

7. Pratu Didi Hardianto
– Luka tangan kiri kena serpihan peluru
( Dirawat di tenda lapangan )

8. Sertu Blego Switage
– Tangan kiri kena serpihan peluru
– Perut luka kena serpihan peluru

9. Pratu Ibnu Hidayat meninggal dunia

10. Danrai Kapten Arh Heru belum masuk ke RSUD. Informasinya meninggal dunia.

Catatan :
Seluruh korban berasal dari satuan Yon Arhanud 1 Kostrad

Editor
Saiful Arief
Sumber
berbagai sumber

YUK BACA

Loading...