FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Cucu KH Hasyim Asy’ari Wafat, Ponpes Tebuireng Berduka

Religi     Dibaca : 679 kali Jurnalis:
Cucu KH Hasyim Asy’ari Wafat, Ponpes Tebuireng Berduka
Ribuan santri dan pengurus Ponpes Tebuireng saat melakukan pemakaman KH Mahmad Baidhawi.FaktualNews/Saiful Arief

Ribuan santri dan pengurus Ponpes Tebuireng saat melakukan pemakaman KH Mahmad Baidhawi.FaktualNews/Saiful Arief

JOMBANG, FaktualNews.co – Keluarga besar Pondok Pesantren (Ponpes) Tebuireng Jombang, Jawa Timur, kembali berduka. KH. Mahmad Baidhawi, salah satu kiai sepuh yang juga cucu KH. Hasyim Asy’ari, meninggal dunia pada Senin (22/5/2017) pagi.

Sontak, ribuan santri dan keluarga besar Ponpes Tebuireng tampak mengiringi pemakaman pria yang selama ini dikenal istikamah menjadi imam salat maghrib tersebut. memberikan sambutan mewakili keluarga almarhum.

“Kemarin pagi, kami masih berbincang banyak hal di kediaman pengasuh. Termasuk tentang kerisauan beliau terkait banyaknya orang yang mengaku-aku sebagai dzuriyah Tebuireng dan melakukan banyak hal yang tidak benar di berbagai tempat,” kata Pengasuh Pesantren Tebuireng KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah) saat upacara pemakaman yang digelar Senin, (22/5/2017) sore.

BACA JUGA

[box type=”shadow” ]

[/box]

Menurut Gus Sholah, Mbah Mad panggilan akrab KH Mahmad Baidhawi wafat setelah beberapa saat sebelumnya mengeluh kurang enak badan dan agak mual, seusai menjalankan shalat Subuh. Mbah Mad lalu duduk di kursi dan keluarga sempat menghubungi petugas medis dari Pusat Kesehatan Pesantren Tebuireng.

“Tapi, beliau sudah keburu wafat sebelum petugas datang. Ini adalah sebuah cara meninggal yang sangat baik dan insyaAllah beliau husnul khotimah,” tutur Gus Sholah.

Selain menjadi imam salat maghrib di Masjid Pesantren Tebuireng, Mbah Mad selama ini juga memegang amanat sebagai juru kunci makam KH Hasyim Asy’ari.

“Amanat tersebut diterima oleh almarhum secara resmi dari Kementerian Sosial karena status Mbah Hasyim sebagai pahlawan nasional. Selama belasan tahun di sini, saya menjadi saksi beliau istikamah menjalankan tugas sebagai imam salat maghrib. Semoga itu menjadi jariyah beliau,” tutur Abdul Kholiq Tsani, salah satu kerabat Mbah Mad.

Selain Gus Sholah dan Nyai Hj. Farida Salahuddin Wahid, hampir semua keluarga besar Pesantren Tebuireng tampak hadir dalam pemakaman Mbah Mad. Antara lain, Wakil Pengasuh Pesantren Tebuireng KH Abdul Hakim Mahfudz, Pengasuh Pesantren Madrasatul Quran, KH. Abdul Hadi Yusuf, Pengasuh Pesantren Walisongo Cukir.

KH. Jamiluddin, Pengasuh Pesantren Al-Farros KH. Irfan Yusuf, Pengasuh Pesantren Darul Hakam KH. Abdul Hakam Kholiq, dan Pengasuh Pesantren Al-Masruriyah KH Agus M. Zaki Hadziq.

KH. Mahmad Baidhawi adalah putra pasangan KH. Ahmad Baidhawi Asro dan Nyai Hj. Aisyah binti KH. M. Hasyim Asy’ari. KH. Ahmad Baidhawi pernah menjabat sebagai Pengasuh Pesantren Tebuireng ke-4 (1951-1952).

“Mbah Mad adalah anak kelima dari enam bersaudara,” kata KH Agus M. Zaki Hadziq, sepupu Mbah Mad.

Salah satu anggota Dewan Pengawas Pesantren Tebuireng itu dikenal sebagai pribadi yang istikamah. Baik di kalangan santri maupun keluarga.

“Beliau juga mewariskan tradisi pembacaan Shalawat Burdah setelah wirid salat lima waktu untuk menjaga Tebuireng dan mendoakan keamanan dan kedamaian Indonesia,” ungkap Abror, salah satu santri Tebuireng.(rep/ivi)

Editor
Z Arivin