FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Tertipu Tiket KA Palsu, 12 Pemudik di Stasiun Senen Batal Lebaran di Kampung

Peristiwa     Dibaca : 620 kali Jurnalis:
Tertipu Tiket KA Palsu, 12 Pemudik di Stasiun Senen Batal Lebaran di Kampung
Foto : Ilustrasi

SURABAYA, FaktualNews.co – Momentum hari raya Idul Fitri yang identik dengan mudik ke kampung halaman, justru dimanfaatkan segelintir oknum tak bertanggungjawab untuk mencari keuntungan.

Bahkan, demi mendapatkan keuntungan, oknum-oknum tersebut tanpa rasa takut melakukan hal-hal yang melanggar hukum. Salah satunya, seperti yang meninpa 12 orang pemudik pengguna jasa transportasi kereta api.

Keinginan 12 pemudik untuk bisa menikmati Lebaran bersama keluarga besar di kampung halaman ini pun sirna. Sebab, tiket jurusan Stasiun Senen-Kutajaya Utara, yang mereka beli ternyata palsu.

Tiket mereka diketahui palsu pada 05.25 WIB, Jumat (23/6/2017). Tercatat sebanyak 9 tiket diperiksa petugas ternyata palsu. Sementara 3 tiket pada jadwal keberangkatan pukul 23.20 WIB.

Direktur PT Kereta Api Indonesia (Persero) (KAI) Edi Sukmoro menghimbau untuk mengantisipasi hal tersebut, masyarakat disarankan tidak membeli di tempat yang tidak resmi seperti di pinggir jalan.

“Penumpang kemarin ya pulang. Karena dia tidak tahu beli di siapa. Jadi saya anjurkan jangan beli di tempat tidak resmi. Ya itu yang jual di jalan-jalan,” ucap Edi Sukmoro, Senin (25/6/2017).

Tiket palsu tersebut terdeteksi saat penumpang melakukan boarding. Ketika memindai (scane) tiket, alat pindai (scaner) tidak bisa menerima data. Saat dilihat petugas tiket tersebut ternyata memiliki cetakan yang berbeda dengan tiket asli.

“Dia tidak bisa boarding karena pakai scanner tidak bisa kebaca. Lalu diperiksa, ternyata beda. Jadi, jangan coba-coba lah,” tandas direktur KAI.

Adapun ciri yang menandakan kalau tiket palsu tersebut palsu adalah kertas yang digunakan di mana tiket palsu hanya menggunakan kertas hvs bukan standar kertas yang biasa digunakan PT KAI.

Kemudian perbedaan pada font huruf dan latar kertas. Pada tiket palsu background tiket polos, seharusnya terdapat tulisan Kereta Api Indonesia.

Kemudian, watermark PT KAI di tiket palsu tidak sesuai dengan logo PT KAI, serta tampilan barcode yang sangat berbeda dari ciri khas PT KAI.

Editor
Z Arivin
Sumber
Tribunnews



DCS ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN DAERAH KABUPATEN JOMBANG DARI PARTAI BERKARYA DAN PARTAI NASDEM DALAM PEMILIHAN UMUM TAHUN 2019



LIHAT LIST DCS SETELAH MEDIASI