FaktualNews.co

Komplotan Curanmor yang Mencuri di Rumah Anggota TNI Pernah Baku Tembak dengan Polisi

Peristiwa     Dibaca : 1296 kali Penulis:
Komplotan Curanmor yang Mencuri di Rumah Anggota TNI Pernah Baku Tembak dengan Polisi
Pelaku pencurian di rumah anggota TNI di Surabaya terkapar usai dihadiahi timah panas.FaktualNews/Istimewa

SURABAYA, FaktualNews.co – Satu pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) yang ditembak mati saat mencuri sepeda motor di rumah anggota TNI AL Mayor Laut (P) Tunggul Waluyo di Jalan Simorejo 102 A, Sukomanunggal, Kota Surabaya, Jawa Timur, merupakan buronan polisi.

Bahkan, Abdul Aziz alias Aziz Sabrang, warga Jadih, Socah, Kabupaten Bangkalan, Madura, sempat terlibat baku tembak dengan polisi di Jembatan Suramadu pada Bulan Agustus tahun 2016 lalu.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Ketika itu, petugas berusaha meringkus Abdul Aziz bersama satu rekannya Abdurrahman Soleh alias Qubaisy alias Sadeng yang sudah ditembak mati pada September 2016 lalu usai mencuri L300.

“Azin inilah yang kita buru selama ini. Ada 88 laporan tentang kejahatan roda 4 L300 yang dilakukan olehnya,” kata Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya AKBP Shinto Silitonga, Rabu (5/7/2017).

Dalam baku tembak tersebut, Abdul Aziz sempat melukai Kanit Resmob Polrestabes Surabaya AKP Agung Pribadi. Agung tertembak airgun yang digunakan komplotan spesialis curanmor ini.

“Airgun ini inilah yang diduga yang digunakan saat terjadi baku tembak itu. Saat ini kami tengah mengejar satu pelaku lainnya,” tandas Shinto.

Seperti diberitakan sebelumnya, aksi pencurian kendaraan bermotor terjadi di Jalan Simorejo 102 A Sukomanunggal, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (5/7/2017). Para pencuri ini sepertinya tak menyangka jika rumahyang dibobol tersebut merupakan milik anggota TNI Mayor Laut (P) Tunggul Waluyo merupakan Paopsjar Sekopaska.

Seorang pencuri itu pun terkapar saat hendak melarikan sebuah sepeda motor usai dihadiahi timah panas. Sementara satu pelaku lainnya yakni Nadi Binto alias Nafi, asal Madura yang juga tertembak berhasil melarikan diri dibantu rekannya yang kini tengah dalam kejaran petugas.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Z Arivin

YUK BACA

Loading...