FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Penebangan Pohon untuk Pavingisasi Jalan Desa di Sumenep Tak Kantongi Izin

Hukum     Dibaca : 1393 kali Penulis:
Penebangan Pohon untuk Pavingisasi Jalan Desa di Sumenep Tak Kantongi Izin

SUMENEP, FaktualNews.co – Kasus dugaan penebangan pohon asam besar milik warga Dusun Ombul, Desa Jate, Pulau Giliraja, Kecamatan Giligenting, Sumenep, Madura, Jawa Timur, nampaknya semakin panjang.

Pasca dilaporkan, Senin (3/7/2017) lalu, pihak Desa belum mau memberikan konfirmasi langsung kepada awak media. Hingga Kamis, 6 Juli 2017 ini, pihak desa belum memberikan keterangan.

Upaya menghubungi Kepala Desa Jate, Abd Rahem, melalui sambungan telepon pribadinya tidak direspon. Meskipun, dalam upaya menghubungi tersebut terdengar nama sambung pribadinya aktif.

Kepala Dusun Ombul, Desa Jate, Abdul Barry menjelaskan, pihak desa tidak mungkin sembarangan dalam melakukan penebangan pohon dalam proyek pavingisasi tersebut. “Yang jelas kami bertindak sesuai aturan, tidak mungkin pihak desa sembarangan main tebang,” ujarnya.

Pihaknya juga mengklaim telah bermusyawarah di balai desa melalui Musyawarah Desa (Musdes), meskipun tidak ada izin tertulis untuk melakukan penebangan.

“Kalau bukti tertulis, izin tebangnya kami tidak ada, karena hanya melalui komunikasi via telepon kepada pak Jamaluddin (orang tua pelapor),” tambahnya.

Terpisah, Supriyono pengacara hukum korban memastikan, proses pavingisasi jalan Dusun tersebut tidak melalui proses perencanaan yang matang.

Kasus penebangan pohon oleh aparat desa setempat, dipastikan tanpa izin resmi dan tertulis dari pemilik sah, Jamaluddin, yang saat ini sedang merantau di luar kota.

Pengacara korban, Supriyono, menegaskan jika kliennya tidak pernah memberikan izin kepada oknum kepala Dusun setempat untuk melakukan penebangan.

“Saya pastikan, klien kami tidak pernah memberikan izin pohon asam besar itu ditebang,” kata Supriyono, pengacara korban.

Menurutnya, sejak awal ahli waris yang diberikan kuasa oleh pemilik asli sudah melarang pohon asam tersebut ditebang karena banyak manfaatnya.

Pihaknya juga memastikan, pihaknya desa tidak memiliki izin resmi. Jadi dipastikan proses penebangan itu dilakukan sepihak karena kesewenang-wenangan penguasa di desa.

“Kalau secara lisan pasti ada rekaman, kalau secara tertulis harus ada pernyataan tertulis, kami pastikan proses penebangan ini ilegal,” ungkap pengacara asal Situbondo ini.

Maka dari itu, pihaknya meminta aparat kepolisian mengusut tuntas kasus yang ditanganinya ini dengan cepat dan adil demi tegaknya supremasi hukum.

Sebab, setiap orang baik aparat desa maupun rakyat biasa sama statusnya di mata hukum.

“Kasus ini sudah jelas unsur pidananya. Saya kira kepolisian sangat mudah untuk menaikkan statusnya ke tingkat penyidikan,” imbuhnya.

Diberitakan sebelumnya, Anisa’ dan Ansori didampingi keluarganya, Wasil Deviyanto, mendatangi Mapolres Sumenep, Senin (3/7/2017) lalu.

Mereka melaporkan oknum aparat Desa Jate sekaligus kepala Desa karena diduga telah melakukan penebangan pohon asam besar untuk keperluan proyek pavingisasi tanpa izin.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Syafi'i