BERITA POPULER

FAKTUALNEWS.co

Sasar Pelajar, Pengedar Asal Jombang Sebulan Habiskan 7000 Pil Koplo

Kriminal   Dibaca : 286 kali Jurnalis: FAKTUALNEWS.co
Sasar Pelajar, Pengedar Asal Jombang Sebulan Habiskan 7000 Pil Koplo
Kapolsek Jambangan, Kompol Gatot Hariyono (dua kiri) menunjukan ribuan pil koplo yang berhasil diamankan dari pengedar asal Jombang. FaktualNews.co/Eko Yono/

SURABAYA, FaktualNews.co – Peredaran narkotika di wilayah Surabaya saat ini sudah sangat masif, apalagi sasarannya adalah pelajar. Ini terbukti setelah Unit Reskrim Polsek Jambangan Surabaya membekuk pelaku pengedar obat jenis pil koplo.

Peredar yang dibekuk pada Minggu (30/7/2017) itu adalah Hendro Suhartono (25) asal Balung Biru, Jombang yang tinggal kos di Desa Masangan Kulon Sidoarjo. Dari pria yang bekerja sebagai kernet itu, Polisi mengamankan total 7000 butir pil koplo yang biasa disebut Dobel L.

Kepada petugas, pelaku yang merupakan residivis ganja tahun 2015 ini mengaku jika mendapatkan pil koplo dari seseorang di Jombang dengan harga Rp 500.000, per 1000 butir. Lalu dijualnya kembali kepelanggan dengan harga Rp 10.000 per 10 butir.

Baca Juga:  Sasar Pelajar, Dua Pengedar Karnopen Diciduk

“Pelanggan memang banyak diantaranya pelajar, dan sebulan bisa 7000 pil,” aku Hendro.

Kapolsek Jambangan, Kompol Gatot Hariyono didampingi Kanit Reskrim, Iptu Agus Eko menjelaskan, berawal dari razia cipta kondisi (Cipkon), pelaku ini berhasil dibekuk. Saat melintasi petugas, pelaku ini membuang bungkus rokok sebelum dihentikan petugas.

“Setelah di periksa anggota bungkus rokok tersebut berisi 7 (tujuh) pocket total sebanyak 70 butir pil dobel L,” sebut Gatot kepada FaktualNews.co, Senin (31/7/2017).

Baca Juga:  Atur Lalin, Polantas Polres Kediri Temukan Pil Dobel L di Jok Motor

Temuan itu, lanjut Gatot, dilakukan pengembangan oleh anggota Reskrim di kost tersangka di Desa Masangan Kulon Sidoarjo di temukan 7 (tujuh) plastik berisi total 7000 butir pil dobel L.

“Pelaku ini mengaku sudah satu bulan ini mengedarkan pil dobel L, dimana 1 (satu) bungkus pil dobel L berisi 1000 butir pil di beli dengan harga Rp 500 ribu dan di kemas dalam paket 1 klip berisi 10 butir pil dobel L seharga Rp 10 ribu per klip,” tambah Gatot.

Baca Juga:  Manfaatkan Momentum Idul Adha, Bandar Sabu di Jombang Edarkan Ribuan Pil Koplo

Disamping 7000 pil koplo, petugas juga mengamankan uang Rp 78.000, hasil dari penjualan pil dobel L, 1 (satu) buah buku note catatan penjualan pil dobel L dan 1 (satu) buah HP merk Samsung Duos warna hitam.

Tersangka Hendro kini mendekan dalam penjara Polsek Jambangan Surabaya dan akan dijerat Pasal 196 dan atau 197 UU RI No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan yang pidananya maksimal 15 (lima belas) tahun penjara.

Editor
KOMENTAR