BERITA POPULER

FAKTUALNEWS.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Jumlah Perampok di Ngumpul Jombang Diperkirakan Lima Orang

Peristiwa   Dibaca : 1357 kali Jurnalis:
Jumlah Perampok di Ngumpul Jombang Diperkirakan Lima Orang
FaktualNews.co/Roni Suhartomo/
Petugas melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP)

JOMBANG, FaktualNews.co – Aksi perampokan di Desa Ngumpul, Kecamatan Jogoroto, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, diperkirakan dilakukan oleh 5 orang. Saat beraksi, mereka mengenakan cadar sebagai penutup kepala dan wajah.

Kawanan rampok beraksi di rumah H. Suyanto, warga setempat dan saat kejadian, dia bersama istrinya, Hj. Mundziroh, dibekap dengan lakban dan diikat dengan kawat.

Berdasarkan keterangan sejumlah saksi di sekitar kediaman korban, Suyanto pada bagian mulut dan matanya ditutup lakban oleh para perampok. Selain itu, kedua tangan dan kaki diikat dengan kawat.

Sedangkan, Hj. Mundziroh, pada bagian mulut dan mata dilakban, kedua tangan diikat kawat di belakang, serta kedua kaki diikat tali rafia.

“Sekitar lima orang (pelakunya). Mereka menggunakan cadar,” ungkap ujar Aziz, kakak korban, saat ditemui di lokasi kejadian, Rabu (8/11/2017) pagi.

Setelah berhasil melumpuhkan pemilik rumah, kawanan rampok mengambil barang-barang di dalam rumah korban, antara lain, perhiasan Emas uang tunai sejumlah 50 juta dan 1 Unit Handphone.

Selain itu, kawanan rampok juga menggasak 1 unit sepeda motor Kawasaki Ninja 150 warna hijau, 1 Unit Truk Cantet Nopol : S-9075-UW warna biru polos. Truk yang dibawa, berisi muatan gabah 9 Ton.

Akibat kejadian itu, Suyanto meninggal dunia. Dia diduga kehabisan nafas karena cukup lama disekap para perampok. “Meninggal waktu dibawa ke Puskesmas Jogoroto,” beber Aziz.

Kasat Reskrim Polres Jombang, AKP Gatot Setyo Budi mengungkapkan, pihaknya masih melakukan olah TKP dan penyelidikan terkait aksi perampokan pada Rabu dinihari itu.

“Pagi ini tim kami sudah di lokasi untuk melakukan olah TKP dan mengumpulkan keterangan saksi-saksi. Pelaku diperkirakan lima orang,” ujar AKP Gatot.

KOMENTAR