FaktualNews.co

Banjir, Ratusan Rumah Terendam, Jalur Kediri-Tulungagung Putus

Peristiwa     Dibaca : 668 kali Penulis:
Banjir, Ratusan Rumah Terendam, Jalur Kediri-Tulungagung Putus
FaktualNews.co/Ilustrasi/
Banjir yang menerjang rumah warga.

KEDIRI, FaktualNews.co – Ratusan rumah di Desa Petok, Kecamatan Mono, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, diterjang banjir. Sebanyak 450 rumah warga tergenang air dengan ketinggian antara 50-70 centimeter.

Menurut Rumisah, sebelum banjir datang, hujan deras mengguyur selama kurang lebih 1,5 jam. Debet air terus meningkat hingga masuk ke rumah-rumah warga.

“Air datang dari arah barat (jalan raya) mengalir melewati rumah rumah warga. Seperti di rumah saya ini, ketinggian air mencapai lutut,” kata Rumisah di dalam rumahnya, Rabu (24/1/2018) malam.

Banjir mulai datang sekitar pukul 18.00 WIB. Di rumah Rumisah ini, air menggenangi seisi ruangan. Almari, meja dan kursi, serta kulkas tergenang. Dia bersama anaknya berusaha menyelamatkan perabotan.

Camat Mojo Sukemi mengatakan, ada tujuh RT dari dua RW yang terdampak banjir. Dari jumlah itu, tercatat ada kurang lebih 450 rumah warga yang tergenang dengan ketinggian air bervariatif.

“Banjir ini kiriman air dari wilayah Kecamatan Semen. Ini kali kedua kejadian di tahun ini. Karena daerah ini langganan banjir. Kami belum tahu penyebabnya apakah masih sama, karena luapan Sungai Klepu atau tanggulnya jebol,” jelas Sukemi.

Menurutnya, selain menggenangi ratusan rumah, banjir juga memutus akses jalur Kediri – Tulungagung. Arus lalu lintas dari dua arah terpaksa putar balik. Selain akses jalan, Balai Desa Petok dan sebuah mushola juga tak luput dari banjir.

Belum ada penanganan dari pemerintah terhadap banjir kiriman ini. Hal yang bisa dilakukan adalah memberikan peringatan dini kepada warga karena hujan gerimis masih turun. Sementara warga berusaha membersihkan rumahnya dan memasang tanggul dari karung yang diisi pasir.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Z Arivin