ucapan idul fitri RSUD Jombang
FaktualNews.co

Penyebab Harga BBM di Sapeken Melambung Tinggi

Nasional     Dibaca : 965 kali Penulis:
Penyebab Harga BBM di Sapeken Melambung Tinggi
FaktualNews.co/Supanjie/
APMS CV. Sumber Alam Makmur di Sapeken, Sumenep.

SUMENEP, FaktualNews.co – Setelah sebelumnya mencuat permainan pendistribusian Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi di Pulau Sepudi dan Kangean, kini giliran pulau Sapeken, Sumenep, Madura, Jawa Timur, diterpa isu permainan BBM.

Diketahui di Sapeken ada dua Agen Penyuplai Minyak dan Solar (APMS), yaitu APMS dari  CV. Duta Sapeken Energi milik Hj. Nuraini dan APMS dari CV. Sumber Alam Makmur milik H. Ardi sebagai Pimpinan sekaligus pemilik perusahaan.

Aksi oknum meraup keuntungan secara ilegal tersebut dinilai menjadi penyebab harga BBM melambung tinggi diatas harga eceran tertinggi (HET).

Salah satu tokoh Sapeken yang tidak berkenan identitasnya disebutkan menyampaikan pengelola APMS di Sapeken selama ini dinilai sudah tidak mengikuti aturan yang menjadi ketetapan pertamina.

“Buktinya, harga jual solar yang seharusnya dijual 5.150 sesuai harga nasional, namun nyatanya di jual 5.500 – 5.750/liter,” terangnya, Jumat (23/03/2018).

Menurutnya, hal itu menyalahi ketetapan harga nasional yang sudah ditetapkan pemerintah, padahal tujuan pemerintah meletakkan dan menyetujui adanya APMS dikepualuan agar masyarakat Pulau juga ikut merasakan BBM yang murah (Bersubsidi).

“Tapi kenyataannya harga BBM malah menjadi-jadi, harga jual jauh diatas harga nasional, padahal mereka (APMS) menebusnya dengan harga 4.980, artinya sudah ada ke untungan yang jelas dari selisih harga tebus di pertamina,” tuturnya.

Selain itu kata dia, APMS juga sudah menerima margin sebesar Rp 200/liternya. Jadi sudah ada dua keuntungan yang di dapat APMS.

“Ini kan sudah tidak beres, jika kita hitung, sudah berapa keuntungan yang di dapat APMS, mulai dari selisih harga tebus saja 200, dari margin 200, tapi mengapa mereka kok masih menjual diatas harga jual nasional,” bebernya.

Tidak hanya dipersoalan harga saja, selama ini setiap BBM yang datang tidak pernah langsung di bawa dan disalin ke tangki APMS namun langsung ke drom pelanggan yang sudah dipersiapkan di jejer di dermaga Sapeken.

“Ini juga menjadi persoalan, karena aturan pertamina, harusnya dari Tangker langsung masuk tangki APMS dulu, dengan tujuan untuk mengantisipasi penyimpangan (Kapal Kencing dijalan), karena diduga selama ini sering terjadi jumlah yang ada kurang dari jumlah yang seharusnya sampai di Sapeken,” terangnya.

Padahal menurutnya, sebelumnya pernah langsung dimasukan ke masing-masing tangki APMS karena camat Sapeken sempat menegur APMS, ketika langsung melayani pelanggan di dermaga.

“Tapi saat pengiriman berikutnya datang kenapa dibiarkan dan tidak dilarang lagi saat APMS langsung melayani pelanggan di dermaga, ini kan pertanyaan, yang sebelumnya pak camat mengamuk dan sekarang di biarkan begitu saja, jangan-ngan sudah menerima aliran juga dari APMS,” ujarnya.

Sementara H. Ardi pemilik APMS dari CV. Sumber Alam Makmur saat dikonfirmasi mengatakan, bahwa harga jual 5.750/liter itu merupakan harga jual pengecer.

“Memang betul, ada yang menjual 5.750/liter, namun itu dari pengecer ke pembeli bukan harga dari APMS,” terang Ardi.

Sementara saat disinggung terkait proses penjualan yang langsung di salin ke drom masing-masing pelanggan yang sudah dipersiapkan dengan di jejer di dermaga Sapeken, ia juga mengakui hal itu memang terjadi.

“Kami langsung melayani pelanggan di dermaga, namun itu sudah mendapat persetujuan dari pihak kecamatan,” terangnya.

Apalagi, kapasitas tangki yang ia miliki hanya bisa menampung 20 ton saja, jadi itu yang kita penuhi lebih dulu. “Selebihnya langsung kami salurkan ke pelanggan, tapi pelanggan yang punya rekom,” pungkasnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Saiful Arief
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...