FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Ini Bahaya Minum Teh, Jika Terlalu Banyak

Kesehatan     Dibaca : 140 kali Jurnalis:
Ini Bahaya Minum Teh, Jika Terlalu Banyak
FaktualNews.co/istimewa/
Minuman teh ini tidak baik dikonsumsi berlebihan.

FaktualNews.co- Teh adalah minuman yang cocok diminum kapan pun, entah pada pagi, siang, atau sore hari. Di Indonesia, teh sudah menjadi bagian hidup yang melekat cukup erat pada masyarakatnya. Teh juga menawarkan berbagai khasiat yang baik untuk kesehatan. Maka, tak heran jika banyak orang yang sudah terbiasa untuk minum beberapa cangkir teh dalam satu hari.

Namun, terlalu banyak minum teh berisiko menimbulkan berbagai efek samping yang tidak bisa diremehkan begitu saja. Dampak kesehatan dari kebanyakan minum teh tergantung pada jenis teh yang sering Anda konsumsi. Berikut yang dilansir https://hellosehat.com adalah penjelasan lengkap soal efek minum teh terlalu banyak dalam satu hari.
Berbagai jenis teh.

Proses untuk membuat secangkir teh tak semudah kelihatannya. Teh adalah minuman yang diolah dari daun Camellia sinensis yang dikeringkan. Kemudian daun teh yang sudah dikeringkan tersebut akan melalui proses oksidasi yang berbeda-beda. Inilah yang membedakan satu jenis teh dengan lainnya. Secara umum, teh dibagi menjadi empat jenis berikut ini.

Teh hitam.

Rata-rata teh yang paling sering ditemui di Indonesia adalah jenis teh hitam. Daun teh hitam telah melalui proses fermentasi dan oksidasi yang paling tinggi dibandingkan jenis teh lainnya. Khasiatnya antara lain melindungi paru-paru dari racun berbahaya dan mencegah stroke.

Teh hijau.

Daun teh ini akan dikukus dan dikeringkan sehingga proses oksidasinya tidak sebesar teh hitam. Teh hijau kaya akan antioksidan yang bisa menjaga kesehatan pembuluh darah dan otak. Selain itu, penelitian juga membuktikan bahwa teh ini mampu mencegah berbagai jenis kanker.

Teh oolong.

Teh ini mirip dengan teh hitam, namun proses fermentasi dan oksidasi daunnya lebih rendah. Rasa dan aromanya berada di tengah-tengah antara teh hitam dan teh hijau. Teh oolong dikenal ampuh untuk membantu menurunkan kadar kolesterol.

Teh putih.

Tak seperti jenis teh lainnya, teh putih tidak mengalami proses oksidasi maupun fermentasi sama sekali. Rasa dan aromanya pun jadi lebih ringan. Di Indonesia, teh ini masih jarang diproduksi. Padahal, manfaat teh putih sebagai antikanker dipercaya paling manjur dibandingkan jenis teh lainnya.

Efek kebanyakan minum teh.

Minum teh sebaiknya tidak lebih dari lima cangkir sehari. Jika setiap hari mengonsumsi terlalu banyak teh dan hal ini telah berlangsung selama bertahun-tahun, berisiko mengalami beberapa gangguan pada kesehatan. Hati-hati dengan efek samping berikut ini.

1. Susah tidur.

Seperti halnya kopi, teh juga mengandung kafein yang cukup tinggi. Satu cangkir teh hitam dan teh hijau mengadung sekitar 40 miligram kafein. Meskipun lebih sedikit dari kafein dalam secangkir kopi, jika mengonsumsi terlalu banyak berisiko mengalami berbagai gangguan tidur. Mungkin tubuh sudah merasa kelelahan namun mata sulit sekali terpejam atau akan terbangun tiba-tiba di tengah malam. Apabila sensitif terhadap kafein, minum teh sebelum tidur akan memperparah gangguan tidur di malam hari.

2. Gelisah.

Kafein memang akan memberikan dampak yang berbeda-beda pada setiap orang. Maka, kebanyakan minum teh bisa menyebabkan sebagian orang merasa gelisah, cemas, dan tidak tenang karena kandungan kafein dalam teh. Beberapa orang juga merasa pusing, sakit kepala, dan dada berdebar-debar sehingga tubuh pun jadi sangat tidak nyaman.

3. Ketergantungan.

Terbiasa mengonsumsi minuman berkafein berisiko menyebabkan ketergantungan. Zat stimulan ini memang memiliki sifat candu sehingga akan sulit berhenti atau mengurangi jumlah konsumsi teh dalam satu hari. Orang yang sudah ketergantungan akan mengalami kesulitan berkonsentrasi, lemas, dan sakit kepala ketika berusaha untuk mengurangi konsumsi minuman dengan zat stimulan tersebut.

4. Anemia.

Bagi orang-orang yang memiliki masalah dalam penyerapan zat besi dan gangguan perdarahan, kebanyakan minum teh bisa memicu anemia. Ini disebabkan oleh kandungan tanin pada teh yang bisa mengganggu proses penyerapan zat besi oleh tubuh. Menurut laporan dari Colorado State University, minum teh bisa mengurangi penyerapan zat besi hingga 60%.

5. Osteoporosis.

Kebanyakan minum teh ternyata meningkatkan risiko osteoporosis karena berkurangnya kepadatan tulang. Tulang yang sehat membutuhkan banyak kalsium agar tetap kuat. Sementara itu, minum teh hijau lebih dari tiga cangkir sehari bisa meningkatkan kadar kalsium yang terbuang dari tubuh melalui air seni. Padahal, teh sendiri bersifat diuretik atau memicu kerja ginjal untuk memproduksi dan mengeluarkan urin. (Abidzar Amrullah)

Editor
Nurul Yaqin