Iklan Bank Jatim FaktualNews
FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Lonjakan Konsumsi Daging dan Seafood di Asia Bebani Lingkungan

Ekonomi     Dibaca : 76 kali Jurnalis:
Lonjakan Konsumsi Daging dan Seafood di Asia Bebani Lingkungan
FaktualNews.co/Internet/
Il;ustrasi penjual ikan segar

FaktualNews.co – Lonjakan kegemaran penduduk di Asia terhadap produk daging dan makanan laut selama tiga dekade ke depan diyakini akan menggandakan jumlah emisi CO2 dan penggunaan antibiotika pada makanan. Kesimpulan ini dipublikasikan dalam sebuah studi milik Asia Research and Engagement di Singapura.

Lonjakan populasi, pendapatan dan urbanisasi akan meningkatkan permintaan terhadap daging dan makanan laut sebanyak 78% antara 2017 dan 2050. “Kami ingin menekankan ini karena populasi yang besar dan laju pertumbuhan populasi yang cepat akan membebani lingkungan,” kata salah seorang peneliti, Serena Tan.

“Dengan mengakui ini dan di mana akar masalahnya, kita bisa mencari solusi yang tepat,” imbunya kepada Reuters, seperti dilansir DW.com.

Meningkatnya permintaan akan menggandakan jejak emisi rantai distribusi makanan dari 2,9 juta ton CO2 menjadi 5,4 juta ton/tahun atau setara dengan jejak emisi seumur hidup untuk 95 juta kendaraan bermotor, klaim para peneliti.

Salah satu kekhawatiran terbesar peneliti adalah penggunaan senyawa antimikroba yang dibutuhkan untuk membunuh atau menghentikan pertumbuhan mikroorganisme akan bertambah sebanyak 44% menjadi 39.000 ton per tahun. Penggunaan berlebih atau penyalahgunaan antibiotika di dalam makanan saat ini marak di Asia, klaim Lembaga Pangan PBB (FAO) dalam laporan terbarunya tahun ini.

Penggunaan antibiotika dikhawatirkan bisa membuat bakteri yang mengancam manusia dan hewan menjadi lebih tahan terhadap obat-obatan.

“Pertumbuhan kemakmuran adalah motor pendorong terbesar,” kata David Dawe, ekonom senior di cabang FAO di Bangkok. Akses yang meluas terhadap aliran listrik dan teknologi pending membuat konsumen cendrung mengkonsumsi lebih banyak makanan.

Indonesia termasuk negara yang berpotensi besar mengalami lonjakan konsumsi daging dan makanan laut.

Sebab itu para peneliti mendesak produsen makanan untuk segera mengimplementasikan metode ramah lingkungan, antara lain dengan memanen air hujan, menggunakan pakan ternak yang didapat lewat produksi berkelanjutan dan memproduksi biogas dari limbah ternak.

Sementara itu regulator, investor dan konsumen juga bisa menekan rantai restoran dan produsen untuk mengurangi penggunaan antibiotika pada makanan. Selain itu penyedia makanan juga diminta lebih kreatif membuat sajian berbasis sayur-sayuran agar bisa diminati konsumen.

“Ada banyak penduduk di Asia yang tidak mengikuti pola makan seperti itu sehingga permintaan terhadap makanan berbasis hewani akan meningkat,” kata Dawe dari FAO. “Di satu sisi pola makan ini baik untuk nutrisi, tapi di sisi lain juga menyebabkan masalah lingkungan.”

Editor
Saiful Arief