FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Plt Bupati Jombang Buka Rakor Tim Pengawasan Orang Asing

Advertorial     Dibaca : 43 kali Jurnalis:
Plt Bupati Jombang Buka Rakor Tim Pengawasan Orang Asing
FaktualNews.co/Istimewa/
Plt Bupati Jombang Mundjidah Wahab membuka rakor tim PORA.

JOMBANG, FaktualNews.co – Camat, Kapolsek dan Danramil di wilayah Imigrasi kelas 3 Kediri menjadi Tim Pengawas Orang Asing (TIMPORA). Ini dikarenakan mudahnya orang asing masuk ke Indonesia hingga ke pelosok.

Timpora ini terdiri dari 70 kecamatan, dengan anggota sekitar 210 orang dari TNI, Polri dan Camat. Meliputi Kediri Kota-Kabupaten, Kabupaten Nganjuk dan Kabupaten Jombang. Selanjutnya mereka akan mengawasi keberadaan orang asing berkoordinasi dengan kantor Imigrasi Kediri.

Bertempat di Ruang Bung Tomo Kantor Pemerintah Kabupaten Jombang, pada Rabu (19/9/2018) digelar Rapat Koordinasi Tim Pengawasan Orang Asing (Tim PORA) Imigrasi Kediri.

Agenda ini dibuka oleh Plt Bupati Jombang Mundjidah Wahab. Hadir juga Kakanwil Kemenkumham Jatim, Kadiv Keimigrasian, Dirjen Imigrasi, Tim Pengawasan Orang Asing, Asisten 1, Pasi Intel Dim 0814, Kepala Kantor Imigrasi Kediri, Camat dan Kapolsek.

Plt Bupati Jombang Mundjidah Wahab menyampaikan pasal 62 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian, pengawasan keimigrasian meliputi pengawasan terhadap warga negara Indonesia dan pengawasan terhadap warga asing. Tujuan Tim PORA untuk mewujudkan pengawasan keimigrasian yang terkoordinasi dan menyeluruh terhadap keberadaan dan kegiatan orang asing.

“Tim Pengawasan Orang Asing (Tim PORA) di Jombang merupakan wadah berbagi informasi sehubungan dengan perlintasan, keberadaan dan kegiatan orang asing sehingga kewaspadaan dan pengawasan yang tidak berlebihan dan memicu terganggunya kenyamanan dan kelancaran aktivitas orang asing dapat dilakukan,” jelasnya.

Mundjidah berharap adanya rapat tersebut dapat menyamakan persepsi sebagai anggota tim pengawasan orang asing sehingga mendapatkan data dan informasi tentang keabsahan dan kegiatan orang asing di daerah sesuai dengan bidang tugas masing-masing, tandasnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia Jatim, Susy Susilowati mengaku Timpora sangat penting keberadaannya terutama di kecamatan maupun desa. Sebab, dengan keberadaan Timpora di sekitar masyarakat dapat lebih dekat mendeteksi dan mengawasi keberadaan orang asing. Khususnya orang asing tanpa dilengkapi surat izin.

“Keberadaan Tim koordinasi pemantauan kunjungan orang asing di Kabupaten Jombang memegang salah satu peran penting sebagai sumber informasi dan data dalam pengambilan keputusan untuk penanganan mengenai keberadaan tamu luar daerah dan orang asing yang berkunjung ke kabupaten Jombang serta memaksimalkan pengawasan terhadap keberadaan tamu luar daerah dan orang asing,” tuturnya.

Rapat Tim PORA tersebut sudah dibentuk lama dengan dinas terkait, kebetulan di Jombang ada 20 Tim PORA. Keberadaan orang asing di Indonesia sangat bermanfaat bagi bangsa dan negara baik dibidang ekonomi, budaya maupun bidang lainnya. Tim tersebut diantaranya terdiri dari berbagai unsur diantaranya Forkopimda, Dinas Perijinan, serta Dinas Tenaga Kerja. Mereka harus mengawasi pergerakannya, misalnya diawasi perijinannya, aktivasnya apa sesuai dengan perijinannya apa tidak.

“Orang Asing tersebut di Jombang sudah over stay apa tidak. Misalnya jumlah tenaga kerja asing ijinnya sebagai engenering atau dokter dan bekerjanya sesuai dengan ijinnya usaha atau tidak. Sebab Badan usaha milik asing d Jombang sebanyak cukup banyak sekitar 87 usaha, kalau di Kediri sebanyak 900 lebih usaha,” tandas Susi Susilowati. (*)

Editor
Saiful Arief