FaktualNews.co

Gunakan Kursi Roda, Ketua PPLP PTPGRI Unikama Malang Diperiksa Kasus Pemalsuan Surat

Kriminal     Dibaca : 653 kali Penulis:
Gunakan Kursi Roda, Ketua PPLP PTPGRI Unikama Malang Diperiksa Kasus Pemalsuan Surat
FaktualNews.co/Nanang Ichwan/
Soedja'i menggunakan kursi roda ketika diperiksa dan ditunjukkan bukti oleh para pihak di PN Sidoarjo.

SIDOARJO, FaktualNews.co – Sidang kasus dugaan pemalsuan surat domisili yang menjerat terdakwa, doktor Christea Frisdiantara terus berlanjut digelar di Pengadilan Negeri Sidoarjo, Selasa (15/1/2019). Bahkan, majelis hakim mengagendakan sidang seminggu dua kali yaitu pada hari Selasa dan Kamis.

Dalam sidang kali ini, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Sidoarjo Guruh Wicahyo Prabowo menghadirkan dua saksi, yaitu Ketua Yayasan PPLP-PT PGRI Universitas Kanjuruhan Malang (Unikama), Soedja’i dan Titik Lutfi Nuraini, pegawai Unikama.

Menurut kesaksian Soedja’i, kasus itu berawal dirinya dihubungi oleh pihak bank BNI cabang Malang bahwa ada permohonan pembukaan rekening bank yang dimintakan oleh Christea. Permohonan itu berdasarkan penetapan perubahan spesimen tanda tangan dari Pengadilan Negeri Sidoarjo.

Soedja’i yang merasa curiga dengan penetapan pembukaan rekening itu akhirnya didatamgi dioleh pihak bank untuk kembali meyakinakan. “Pihak pegawai bank datang ke saya membawa penetapan dari PN Sidoarjo dan surat keterangan domisili yang diduga palsu itu,” ucap dia sambil terbata-bata duduk di kursi roda.

Setelah mengetahui itu, Soedja’i menegaskan kepada pegawai bank bahwa pengurus saat ini yang sah adalah dirinya, bukan Cristhea sebagai Ketua PPLP PT PGRI Unikama. Ia pun akhirnya mencari persoalan itu dengan membawa surat domisili itu ke Kelurahan Magersari, Kecamatan Sidoarjo.

“Saya ke sana sama Pak Abdul Bakar (Bendahara) untuk kroscek surat domisili itu. Setelah sampai di sana, hanya saya saja yang masuk menemui Lurah Magersari (Moch Arifien) menanyakan itu. Jawabnya surat itu bukan dibuat oleh Kelurahan Magersari. Saya datang tidak mengenalkan sebagai Soedja’i,” jelas dia.

Setelah mengetahui bahwa surat itu tidak pernah dikeluarkan Kelurahan Magersari dan sudah puas mendapat jawaban dari lurah. Soedja’i lantas kembali pulang. “Saya langsung pulang. Gak tau kalau itu akhirnya dilaporkan Lurah Magersari ke Polresta Sidoarjo,” ungkap dia yang mengakui bahwa terdakwa sudah dipecat dari kepengurusannya itu.

Meski begitu, terkait persoalan itu pihak Penasehat Hukum (PH) terdakwa B. Sunu, mempertanyakan keterangan saksi. Menurut dia, apa yang dijelaskan oleh saksi beda dengan keterangan saat dipenyidikan. “Ini banyak yang berubah-ubah,” ucap dia.

Ia mencontohkan, dalam keterangan saksi bahwa pada saat itu saksi Soedja’i mengetahui surat keterangan domisili itu dari aparat penegak hukum (APH) yang mendatanginya. Namun, keterangan saksi bahwa awal dia mengetahui surat domisili itu dari pegawai bank.

“Ini keterangan saksi yang benar saat di penyidik apa keterangan di sini,” tanya Sunu. Dengan tegas saksi menjawab keterangan yang benar saat diperiksa oleh hakim yang saat ini di ketuai oleh Djoni Iswantoro, mengantikan Eko Supriyono karena pindah tugas.

Bukan hanya itu, pihak terdakwa juga mempertanyakan kerugian yang dirasakan Soedjai terkait kasus yang menjeratnya saat ini. “Apa yang dirugikan dari anda dari ini,” tanya terdakwa yang dijawab oleh saksi tidak ada kerugian dari kasus tersebut.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul

YUK BACA

Loading...