FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Polusi Cahaya Ancam Ekosistem Bumi

Gaya Hidup     Dibaca : 187 kali Jurnalis:
Polusi Cahaya Ancam Ekosistem Bumi
FaktualNews.co/L Wijaya/
Ringin Contong, titik nol sekaligus landmark Kabupaten Jombang, Jawa Timur.

FaktualNews.co – Polusi cahaya atau juga dikenal sebagai photopollution atau polusi bercahaya, adalah penggunaan pencahayaan luar ruangan yang berlebihan, salah arah atau invasive. Polusi cahaya ini ternyata mampu mengancam ekosistem Bumi.

Polusi cahaya kebanyakan berasal dari perkotaan atau kawasan industri. Itu karena, di perkotaan banyak terdapat cahaya dari papan iklan, kantor, pabrik, lampu jalan, stadion, dan sebagainya.

Cahaya yang dihasilkan itu menjadi terlalu terang dan dapat mengganggu alam, bahkan manusia itu sendiri.

Dilansir dari laman Delmarfans, pencahayaan yang salah kelola mengubah warna dan kontras langit malam hari, melampaui cahaya bintang alami, dan mengganggu ritme sirkadian (proses 24 jam kebanyakan organisme), yang mempengaruhi lingkungan, sumber daya energi, satwa liar, manusia, dan penelitian astronomi.

Ancaman polusi cahaya terus tumbuh karena permintaan cahaya buatan meningkat setiap tahun. Photopollution bukanlah fenomena baru, bahkan selama 50 tahun terakhir, ketika negara-negara menjadi semakin makmur dan urban, permintaan untuk pencahayaan luar ruangan meningkat dan polusi cahaya menyebar di luar batas kota dan ke daerah pinggiran kota dan pedesaan.

Bentuk polusi banyak ditemukan dan tampak lazim di Asia, Eropa, dan Amerika Utara, terutama di kota-kota seperti Los Angeles, New York dan Washington DC. Pada 2008, majalah National Geographic menyebut Chicago sebagai kota yang paling tercemar cahaya di Amerika Serikat.

Namun, tempat paling berpolusi di dunia adalah Hong Kong, Cina. Pada bulan Maret 2013, Universitas Hong Kong menamai kota itu yang paling ringan tercemar di dunia.

Sebuah studi oleh universitas menemukan langit malam di Tsim Sha Tsui, sebuah lingkungan perkotaan di selatan Kowloon, Hong Kong, menjadi 1.200 kali lebih terang daripada langit kota perkotaan normal.

Polusi bercahaya sebesar ini sedang meningkat di seluruh dunia. Dalam sebuah artikel 2010 dari Jurnal Ekologi dan Masyarakat , Hölker dan yang lainnya menyatakan penggunaan pencahayaan buatan meningkat 20% setiap tahun, tergantung pada wilayahnya, dan mencatat ada kebutuhan mendesak akan kebijakan polusi cahaya yang melampaui efisiensi energi untuk menyertakan manusia, hewan dan lingkungan.

Delmarfans juga melaporkan, polusi cahaya ini terjadi dalam berbagai bentuk. Bahkan satu sumber cahaya mampu menghasilkan berbagai bentuk polusi. Beberapa bentuk itu seperti Trespass Light, Glare, Sky Glow, dan Light Clutter.

Trespass Light sendiri dikenal sebagai cahaya tumpahan yang terjadi ketika lampu tanpa sengaja menerangi rumah dan area lain. Tumpahan cahaya adalah bentuk polusi cahaya paling subyektif karena tidak ada pedoman untuk menentukan kapan, di mana, atau berapa banyak cahaya yang tidak diinginkan.

Contoh umum cahaya tumpahan adalah cahaya dari lampu jalan yang masuk melalui jendela dan menerangi kamar tidur, cahaya dari lampu dinding luar yang mengarahkan cahaya ke arah langit daripada ke tanah.

Glare atau cahaya silau adalah sensasi visual yang dialami seseorang ketika cahaya menyimpang, di mana cahaya di bidang visual lebih besar dari cahaya yang digunakan mata. Silau, tergantung pada intensitas, dapat mengurangi kontras, persepsi warna, dan kinerja visual.

Kemudian untuk Sky glow sendiri berasal dari sumber alami dan buatan manusia namun, lampu artifisial yang dirancang dan ditargetkan dengan buruk adalah penyebab utama cahaya langit. Polusi cahaya ini terjadi ketika cahaya dipancarkan langsung ke atmosfer, secara tidak sengaja atau sengaja, di mana ia tersebar oleh debu dan molekul gas, menciptakan cahaya oranye seperti kubah yang menutupi langit malam.

Cahaya mengurangi kontras antara bintang-bintang dan galaksi di langit, membuat benda-benda langit sulit dilihat bahkan dengan teleskop. Menurut Layanan Taman Nasional, cahaya langit buatan dari kota-kota besar terlihat hingga 200 mil jauhnya di banyak taman nasional.

Misalnya, lampu-lampu terang Las Vegas terlihat di Taman Nasional Great Basin di Nevada, yang terletak 295 mil di sebelah barat kota, dan di Taman Nasional Death Valley, California, yang terletak 118 mil di sebelah barat kota.

Sedangkan Light Clutter, adalah pengelompokan berlebihan dari cahaya terang yang menyebabkan kebingungan dan mengalihkan perhatian dari objek yang datang atau sekitarnya. Kekacauan cahaya terlihat di jalan yang dikelilingi oleh lampu jalan yang tidak tertutup dan iklan atau rambu yang menyala terang.

Editor
Saiful Arief
Sumber
Male.co.id

YUK BACA

Loading...