FaktualNews.co

Berhenti Merokok dengan Aroma Favorit

Gaya Hidup     Dibaca : 593 kali Penulis:
Berhenti Merokok dengan Aroma Favorit
Berhenti merokok

SURABAYA, FaktualNews.co – Merokok sangat berbahaya bagi kesehatan diri sendiri maupun orang lain yang ada di sekitar. Rokok dapat membahayakan hampir setiap bagian tubuh Anda.

Namun, bagi para pecandu nikotin, berhenti merokok menjadi momok yang sangat menakutkan hingga mereka cenderung lebih memilih untuk hidup dengan kerusakan yang sudah terlanjur diakibatkan.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Padahal ada cara mudah untuk berhenti merokok, yakni dengan dengan mencium aroma favorit. Aroma harum ini dapat membantu para perokok untuk mengurangi atau bahkan berhenti merokok.

Penelitian terbaru yang dipublikasikan di Journal of Abnormal Psychology menunjukkan, perokok dapat lebih mudah menahan keinginan merokok saat mereka mencium bau yang mereka sukai seperti peppermint atau cokelat. Selama ini, para perokok sering kali kesulitan lepas dari jerat nikotin yang bikin candu.

“Ada banyak pendekatan yang digunakan orang untuk berhenti merokok, termasuk produk nikotin (permen nikotin), pengobatan, dan pendekatan perilaku seperti terapi perilaku kognitif dan meditasi,” kata pemimpin penelitian dari University of Pittsburgh Michael Sayette, dikutip dari Reuters.

Sayette memimpin penelitian dengan menguji 232 perokok yang berusaha berhenti atau menggunakan produk pengganti tembakau seperti permen nikotin atau rokok elektronik.

Sebelum penelitian, para peneliti meminta peserta untuk tidak merokok selama delapan jam. Setelah itu, partisipan juga diminta untuk membawa sebungkus rokok pilihan mereka bersama korek api ke laboratorium.

Saat tiba di laboratorium, para perokok diminta untuk mencium dan menilai sejumlah bau wangi yang dianggap menyenangkan seperti cokelat, apel, peppermint, dan vanila. Mereka juga mencium bau busuk yang tidak enak seperti turunan bahan kimia dan jamur. Partisipan juga mencium bau dari daun tembakau.

Kemudian, para peneliti meminta peserta untuk menyalakan rokok dan memegangnya dengan tangan mereka. Setelah 10 detik, peserta diminta menilai keinginan mereka untuk merokok dalam skala 1-100.

Mereka lalu membuka wadah yang berisi aroma yang paling menyenangkan, aroma tembakau, tidak memiliki aroma, dan menilai keinginan mereka untuk mereka.

Hasilnya, rata-rata skor keinginan setelah menyalakan rokok adalah 82,13. Setelah mencium aneka bau di wadah, keinginan mereka untuk merokok berkurang signifikan.

Dengan bau yang harum, skor keinginan merokok turun 19,3 poin, mencium bau tembakau turun 11,3 poin, dan wadah dengan bau netral turun 11,2 poin.

“Meskipun lima menit mungkin tidak terasa lama, mungkin cukup bagi perokok untuk memikirkan kembali apa yang mereka lakukan. Meskipun terlalu dini untuk mencatat secara pasti bagaimana isyarat penciuman mempengaruhi peserta,” ucap Sayette.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul
Sumber
CNNIndonesia.com

YUK BACA

Loading...