FaktualNews.co

Dinyatakan Meninggal, Pria di India Kembali Hidup saat Hendak Dikubur

Internasional     Dibaca : 447 kali Penulis:
Dinyatakan Meninggal, Pria di India Kembali Hidup saat Hendak Dikubur
FaktualNews.co/Ilustrasi/
Ilustrasi

FaktualNews.co – Seorang pria di Uttar Pradesh, India, yang dinyatakan meninggal oleh dokter di rumah sakit dilaporkan bangun kembali ketika hendak dikubur.

Diwartakan Gulf News Selasa (2/7/2019), isak tangis langsung terdengar begitu ambulans yang membawa jenazah Furqan tiba. Liang lahatnya untuknya pun digali.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Para kerabat dari pria yang diidentifikasi bernama Mohamad Furqan itu mempersiapkan untuk upacara penguburan ketika jenazahnya tiba Senin waktu setempat (1/7/2019).

Berdasarkan pemberitaan media India, jenazahnya kemudian dipersiapkan untuk dikubur. Di tengah persiapan itulah, kerabat mulai melihat ada gerakan di jenazah Furqan.

Kakak Furqan, Irfan kepada Times of India menuturkan, adiknya itu mengalami kecelakaan di Sultanpur Road pada 21 Juni, dan harus mendapat peralatan penunjang hidup.

“Ketika kami membawanya pulang, salah satu kerabat melihat Furqan masih bernapas. Ada juga yang melihatnya bergerak. Kami segera membawanya ke rumah sakit,” terangnya.

Di Rumah Sakit Dr Ram Manohar Lohia Combined, dokter melihat pemuda 20 tahun itu ternyata masih hidup, dan segera memasangkan oksigen kepadanya. Namun karena keterbatasan ventilator, Furqan segera dilarikan ke sebuah rumah sakit swasta berfasilitas lengkap yang berada di kawasan Indira Nagar.

Dokter Ashok Nirala yang menangani mengatakan, Furqan sejatinya berada dalam kondisinya kritis. Namun untungnya, dia tidak mengalami mati batang otak.

“Kami masih merasakan tekanan darah, denyut nadi, dan refleksnya masih bagus. Saat ini, kami terus menanganinya dengan bantuan ventilator,” ujar Nirala.

Irfan melanjutkan ketika adiknya masih dirawat di Niralanagar, rumah sakit sudah mematok biaya tinggi hingga 700.000 rupee, sekitar Rp 143,4 juta.

“Ketika kami memberitahukan kepada rumah sakit sudah kehabiskan uang, mereka langsung mendeklarasikan Furqan sudah meninggal pada Senin,” keluhnya.

Kepala medis di Lucknow Narendra Agarwal berujar, jajarannya sudah mengetahui insiden tersebut dan bakal menggelar penyelidikan untuk mengusutnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Z Arivin
Sumber
Kompas.com

YUK BACA

Loading...