FaktualNews.co

Peternak Lobster dan Udang Hias Asal Sidoarjo, Sebulan Untung Jutaan Rupiah

Ekonomi     Dibaca : 1904 kali Penulis:
Peternak Lobster dan Udang Hias Asal Sidoarjo, Sebulan Untung Jutaan Rupiah
FaktualNews.co/Alfan/
Zulfikri saat memamerkan udang hias.

SIDOARJO, FaktualNews.co – Selama ini, kita banyak mengenal udang dan lobster air laut maupun air payau. Hewan jenis ini banyak diperjual belikan di pasaran baik untuk hiasan aquarium maupun dikonsumsi.

Di Sidoarjo, Jawa Timur, terdapat peternak yang membudi dayakan lobster dan udang hias air tawar yang diminati penggemar ikan hias aquarium. Dari hasil ketekunannya ini, peternak tersebut bisa menghasilkan jutaan rupiah perbulan.

Dia adalah Zulfikri (43) warga Desa Kebonsari, Kecamatan Candi, Sidoarjo. Sekitar lima tahun terakhir, ayah 4 anak itu menekuni ternak hewan bercangkang keras tersebut.

Keindahan bentuk dan warna udang serta hasil yang menjanjikan, membuat Zulfikri tertarik menekuni budidaya yang tak jamak dilakukan orang tersebut.

Lobster dan udang hias air tawar yang merupakan icon Kabupaten Sidoarjo ini memang menarik. Warnanya merah menyala dan bentuk yang unik, menjadi idola penggemar hewan air tawar.

Tak heran, udang hias milik Zulfikri menjadi salah satu favorit penghobi ikan hias untuk dijadikan pelengkap aquarium mereka.

Zulfikri memiliki dua jenis lobster hias yang banyak diminati yakni Red Claw dan Red Marlboro. Jenis Red Claw memiliki ciri badan hitam dengan supit merah.

Jenis ini selain untuk ternak hias juga bisa dikonsumsi sebagai masakan sebab beratnya bisa mencapai satu kilogram lebih. Sedangkan jenis Red Marlboro warnanya tubuhnya merah dan tidak bisa dikonsumsi.

“Saya hanya punya dua jenis yakni red claw dan red Marlboro saja, karena yang paling banyak dicari ya dua jenis itu,” kata Zulfikri di rumahnya Desa Kebonsari, Kecamatan Candi, Sidoarjo, Sabtu (6/7/2019).

Seperti biasa, kegiatan dipagi hari bapak 4 anak ini dimulai dengan mengecek kondisi air. Kondisi air pada budidaya lobster ini sangat diperhatikan karena lobster mudah stres bahkan menjadi agresif bila suhu atau kandungan mineral yang berada di dalam air berubah.

Suhu di dalam air harus dijaga agar tetap, antara 20 hingga 22 derajat celcius. Setelah mengecek kondisi air, Zulfikri lantas membersihkan hama yang menjadi musuh utama anakan lobster dan udang hias diantaranya yakni katak dan kecebong.

Setelah itu barulah memberi makan lobster dan udang hias tersebut dengan menggunakan pakan pelet ataupun kupang mentah.

Pemberian pakan ini juga patut diperhatikan karena bila pakan tidak habiss. Dalam sehari sisa pakan akan menjadi amoniak yang bisa mengakibatkan lobster tersebut mabuk bahkan mati.

“Pemberian pakan gak usah banyak-banyak asal cukup karena kalau tidak habis sisa makanan bisa menjadi racun bagi lobster dan udang,” terangnya.

Kolam yang dimiliki Zulfikri tidaklah luas, hanya sekitar 5 kali 5 meter yang disekat menjadi beberapa bagian. Namun karena ketelatenan usaha yang digeluti sejak 5 tahun yang lalu. Kini bisa dirasakan keuntungannya.

Zulfikri sendiri menjadi salah satu pemasok lobster dan udang hias air tawar di pasar ikan Gunungsari-Surabaya dan Sidoarjo.

Saat ramai permintaan, dalam satu bulan dirinya bisa mengirim 4 hingga 5 kali yang berjumlah seribu ekor dalam setiap pengiriman. Harga di pasar ikan gunungsari saat ini 1 ekor lobster mencapai 10 ribu rupiah sedangkan udang hias seharga 5 hingga Rp 100 ribu per ekornya.

Selain rutin mengirim ke pasar ikan, tak jarang para pembeli datang langsung ke rumah. Biasanya pembeli yang langsung datang kerumah yakni para peternak pemula yang ingin mencoba budidaya lobster dan udang hias air tawar.

Untuk indukan dijual satu paket yakni 2 pejantan dan 5 betina usia 3 hingga 5  bulan seharga Rp 300 ribu.

“Alhamdulillah kalau lagi ramai bisa dapat uang lumayan. pernah satu bulan bisa mendapatkan Rp 3 hingga Rp 4 juta ru,” imbuhnya.

Dirinya sempat vakum beberapa bulan dari budidaya udang hias dan lobster air tawar ini karena sibuk mengurusi ternak bebek. Namun kini Zulfikri mulai serius kembali untuk ternak lobster dan udang hias karena permintaan terus berdatangan.

Bahkan dirinya mengaku mendapat permintaan dari Kalimantan namun ditolaknya karena takut tidak bisa memenuhi target yang diberikan.

 

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin