FaktualNews.co

Akibat Bantaran Bengawan Solo Longsor, Puluhan Warga Lamongan Kehilangan Rumah

Peristiwa     Dibaca : 73 kali Jurnalis:
Akibat Bantaran Bengawan Solo Longsor, Puluhan Warga Lamongan Kehilangan Rumah
FaktualNews.co/faisol
Rumah warga Lamongan yang diambang longsor di bantaran Bengawan Solo.

LAMONGAN, FaktualNews.co – Dalam jangka waktu seminggu, sebanyak 23 warga di Dusun Gendong, Desa Laren, Kabupaten Lamongan, kehilangan tempat tinggal akibat longsor.

Data yang diperoleh menyebutkan, bantaran sungai Bengawan Solo yang longsor  mengakibatkan  mengakibatkan sebanyak tujuh rumah tidak bisa dijadikan tempat tinggal.  Ketujuh rumah yang rusak parah tersebut adalah milik Aisah, Marwan, Mustofa, Kasmadi, Sumartun, Harmaji dan Asma’un.

Selain itu, sebuah mushala juga tak bisa digunakan. Kini puluhan rumah warga yang lain juga terpaksa harus dibongkar. Demikian ini agar ikut hanyut bersama material tanah saat terjadinya longsor susulan.

Kepala Dusun Gendong,  Muntholib mengatakan, longsor yang terjadi di bantaran Sungai Bengawan Solo tersebut hingga kini terus meluas, Semula sepanjang 500 meter  menjadi 600 meter dengan kedalaman mencapai 10 meter.

“Tidak ada rumah warga yang ikut hanyut saat terjadinya longsor, hanya mengalami kerusak saja. Agar tidak hanyut warga berinisiatif membongkar dan mengevakuasi perabot rumah tangga ketempat yang lebih aman,” katanya. Sabtu (21/9/2019)

Meski begitu, warga dihantui ketakukan dan memutuskan untuk sementara numpang tinggal di rumah kerabat terdekat. “Mereka terpaksa mengungsi di rumah sanak saudara mereka masing-masing, untuk sementara waktu. Sebagian diantaranya membuat rumah semi permanen di tanah desa.”ungkap Muntholib.

Muntholib, menambahkan. Sebagian warga masih bertahan di rumah yang berpotensi longsor susulan. Padahal membahayakan karena bisa merobohkan tempat tinggal mereka.

Untuk mengantisipasi terjadinya korban jiwa, ratusan warga yang saat ini masih tinggal di lokasi rawan longsor, diminta untuk tetap waspada.

“Ada yang masih tinggal, soalnya kalau pindah tidak tahu  kemana,” keluhnya.

Warga hanya pasrah dan berharap pemerintah dan pihak Bengawan Solo turun tangan membantu korban terdampak longsor.

 

Editor
Nurul Yaqin
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...