FaktualNews.co

Pascapenusukan Wiranto Densus 88 Tangkap 22 Terduga Teroris

Nasional     Dibaca : 366 kali Penulis:
Pascapenusukan Wiranto Densus 88 Tangkap 22 Terduga Teroris
FaktualNews.co/Istimewa
ILUSTRASI. Tim Densus 88 anti-teror menyerbu sebuah rumah yang terkait dengan aktivitas teroris di Jalan Delima di Tangerang, Indonesia pada 16 Mei 2018. Polisi menyapu sejumlah rumah yang dikaitkan dengan aktivitas teroris menyusul serangan di Indonesia baru-baru ini. (Anton Raharjo - Anadolu Agency)

JAKARTA, FaktualNews.co – Sejak pascapenusukan terhadap Menko Polhukan Wiranto, Densus 88 Anti-teror sudah menangkap 22 terduga teroris. Demikian dilansir Anadolu Agency.

Para terduga teroris itu ditangkap di wilayah Jakarta, Banten, Jawa Barat, Bali, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Lampung.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan penangkapan ini untuk mencegah kejadian serupa.

Sebagian besar dari mereka terkait dengan kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Bekasi pimpinan Abu Zee yang berafiliasi dengan paham Daesh. Abu Zee sendiri telah ditangkap pada September lalu.

Selain itu, beberapa di antara terduga teroris ini memiliki kontak dengan pelaku penusukan Wiranto di Banten, Abu Rara.

Salah satunya terduga teroris yang ditangkap di Bali berinisial AP mengetahui rencana aksi Abu Rara. Namun AP juga memiliki rencana serangan teror sendiri bersama anaknya yang berinisial ZA yang berusia 14 tahun.

Densus 88 menyita barang bukti berupa busur panah, bom rakitan, serta bahan-bahan pembuat bom rakitan dari AP dan ZA.

Menurut Dedi, mereka saling berkomunikasi melalui grup di aplikasi pesan instan Telegram.

“Mereka bergerak secara independen untuk ‘amaliyah’ sesuai kemampuan masing-masing, tapi berkomunikasi lewat media sosial,” kata Dedi di Jakarta, Senin (14/10/2019).

Sementara dua terduga teroris yang ditangkap di Sulawesi Tengah dan Sulawesi Utara terkait dengan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang menjadi buronan Satgas Tinombala.

Dedi menegaskan penindakan terhadap terduga teroris akan terus dilakukan, terutama menjelang pelantikan presiden pada Minggu, 20 Oktober 2019.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Anadolu Agency

YUK BACA

Loading...