FaktualNews.co

DPRD Sumenep Dorong Pemanfaatan DD-ADD untuk Atasi Kekeringan

Parlemen     Dibaca : 222 kali Penulis:
DPRD Sumenep Dorong Pemanfaatan DD-ADD untuk Atasi Kekeringan
FaktualNews.co/supanjie
Politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), DPRD Kabupaten Sumenep, Irwan Hayat.

SUMENEP, FaktualNews.co--Politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Irwan Hayat mendorong pemanfaatan Dana Desa (DD) dan Alokasi Dana Desa (ADD) untuk penanggulangan kekeringan.

Salah satunya dengan cara melalukan pengeboran untuk mencari sumber mata air.

“Kami rasa sangat bisa jika DD dan ADD itu dialokasikan untuk mengatasi kekeringan,” katanya, Rabu (23/10/2019).

Diketahui, pada 2019, plafon DD untuk Kabupaten Sumenep sekitar Rp123 miliar. Dengan anggaran yang cukup besar itu, ditambah ADD, maka pagu bantuan yang dikelola oleh desa rata-rata diatas Rp1 miliar lebih.

“Selain pengeboran air, DD-ADD juga bisa dialokasikan untuk program reboisasi atau penghijauan. Itu sebagai upaya untuk mengatasi kekurangan air dikala musim kemarau panjang,” sebutnya.

Menurutnya, penghijauan bisa mengurangi konversi lahan di daerah hulu, karena itu akan mengurangi aliran permukaan dan penguapan sehingga air tanah akan tersedia lebih lama.

Tanaman yang ditanam pada lahan-lahan kosong, kata Irwan Hayat, dapat menjaga dan mengikat butiran tanah saat terjadi hujan.

Tanaman yang rapat juga bisa meningkatkan kemampuan tanah dalam menyerap air hujan. Sehingga saat musim kemarau tanah tidak cepat kering.

“Nanti kami akan bawa program ini ditingkat kabupaten, sehingga menjadi pertimbangan dinas terkait untuk diprogramkan kedepan,” jelasnya.

Apakah tidak menyalahi aturan? Pria yang menjabat sebagai Anggota Komisi I DPRD Sumenep itu mengatakan, penggunaan DD-ADD untuk pengeboran air dan penghijauan tidaklah bermasalah.

Sebab, pada dasarnya program pemerintah itu akan disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat.

“Apalagi air merupakan masuk kebutuhan yang sangat urgen untuk menunjang kehidupan. Saya rasa tidak masalah, untuk pengadaan mobil boleh kok, apalagi ini menjadi kebutuhan masyarakat,” imbuhnya.

Sebelumnya, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumenep, R Rahman Riadi, meminta desa saling bersinergi dengan desa lain untuk memenuhi kebutuhan air saat musim kemarau. Sehingga kebutuhan air di desa tertentu bisa terpenuhi.

“Kita upayakan antar desa, ini merupakan program kami dalam jangka panjang. Kalau jangka pendek, kami akan menyalurkan bantuan berupa suplai air,” katanya, baru baru ini.

Pola pemenuhan kebutuhan air itu kata dia bisa menggunakan DD. Sesuai aturan, DD bisa digunakan untuk penanggulangan bencana salah satunya kekeringan.

Dengan begitu, maka desa yang memiliki sumber mata air bisa melakukan kerjasama dengan desa yang krisis air bersih ketika musim kemarau.

“Sesuai Permendes (Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi) itu (DD) boleh digunakan untuk bencana,” jelasnya.

Selain itu, kerjasama antar desa juga bisa dilakukan dalam pengadaan sarana.

Semisal pengadaan tandon air, sebab hasil evaluasi yang dilakukan, jika pola pendistribusian dilakukan dengan cara manual dengan cara drigen dijejer saat pendistribusian, maka droping air yang dilakukan sangat lambat.

Namun, jika tandon air sudah tersedia maka pendistribusian akan semamakin cepat.

“Sekali droping kami kirim 6 ribu liter, kalau memakai pola tradisional maka membutuhkan waktu 1,5 jam. Tapi, kalau tandon air sudah ada, pendistribusian hanya butuh 15 menit. Sehingga prosesnya lebih cepat untuk bergerak ke daerah lain,” jelasnya.

Selain ada upaya membantu antar desa, kata dia juga bisa dijadikan sebagai sumber pendapatan desa melalui PADes. “Itu bisa diatur nanti di APBdes,” tegasnya.

Sesuai data BPBD, terdapat 27 desa yang rawan kekeringan, 10 desa masuk kekeringan kritis dan 17 desa lain masuk zona kekeringan langka.

Kategori daerah kering langka apabila masyarakat untuk mendapatkan air bersih harus menempuh jarak diatas 3 kilometer. Sementara kriteria desa kering langka apabila untuk mendapatkan air bersih berjarak 0,5 – 3 kilometer.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono Abdillah
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...