FaktualNews.co

Kebakaran di New Delhi, 43 Orang Meninggal

Internasional     Dibaca : 202 kali Penulis:
Kebakaran di New Delhi, 43 Orang Meninggal
Warga berkerumun menyaksikan penanganan insiden kebakaran di New Delhi, Minggu pagi. (Swarup/ Associated Press)

NEW DELHI, FaktualNews.co – Setidaknya 43 orang tewas kebakaran hebat di lingkungan padat penduduk di Neh Delhi, pada Minggu (8/12/2019) pagi.

Nyala api diketahui sekitar jam 5:30 pagi di sebuah gedung bertingkat yang digunakan untuk membuat produk dan dompet kertas.

Atul Garg, kepala petugas pemadam kebakaran New Delhi, mengatakan petugas pemadam kebakaran awalnya berjuang keras untuk memadamkan api karena akses yang sulit ke lokasi kejadian.

“Ini adalah kebakaran terbesar kedua dalam sejarah Delhi,” katanya, Minggu (8/12/2019).

Bangunan yang terbakar di lingkungan Anaj Mandi di timur laut New Delhi penuh dengan pekerja yang sedang tidur ketika kebakaran terjadi.

Sebagian besar korban adalah pekerja migran Muslim dari Negara Bagian Bihar yang miskin di India timur, The Associated Press melaporkan. Mereka menghasilkan sedikitnya 150 rupee (sekitar $ 2,10) per hari dengan membuat tas tangan, topi dan pakaian lainnya, katanya.

Para penyelidik meyakini kebakaran tersebut akibat korsleting arus pendek listrik. Standar keselamatan yang tidak diterapkan dengan baik juga menjadi faktor penyebab banyaknya korban dalam insiden tersebut.

Kishore Kumar, seorang pejabat di Rumah Sakit Lok Nayak, tempat para korban dirawat, mengatakan, sebagian besar korban mati lemas saat mereka tidur. Dia mengatakan setidaknya 20 orang lainnya sedang dirawat karena cedera.

“Satu-satunya kesalahan mereka adalah mereka miskin,” seorang pria bernama Babar Ali, 32, mengatakan kepada AP.

“Mengapa bekerja dan tidur di tempat yang sangat padat seperti ini?” Ali, yang dulu bekerja di gedung yang sama, menyebut kehidupan sulit para pekerja adalah “tragedi yang lebih besar daripada kematian mereka sendiri.”

Di Anaj Mandi, warga naik ke atap gedung mereka untuk menyaksikan tragedi itu terjadi ketika penyelamat berjuang untuk mengevakuasi korban yang terluka.

Petugas pemadam kebakaran butuh hampir satu jam untuk mengendalikan api karena hanya satu kendaraan yang bisa mencapai gedung.

Di dalam gedung, tim penyelamat menemukan setidaknya 50 orang tidak sadarkan diri. Ketika mereka mendobrak gerbang yang menghalangi akses ke lantai atas, mereka menemukan lebih banyak pekerja sedang tidur.

“Di dalam sangat gelap,” kata Sunil Choudhary, seorang petugas pemadam kebakaran.

Ketua menteri Delhi, Arvind Kejriwal, mengumumkan kompensasi sekitar $ 14.000 bagi keluarga korban. Ia menyebut, pemerintah telah membuka penyelidikan terhadap bencana tersebut.

Perdana Menteri Narendra Modi menyebut api “sangat mengerikan” dalam sebuah posting di Twitter. “Pikiranku bersama orang-orang yang kehilangan orang yang mereka cintai,” katanya.

Kebakaran terjadi secara teratur di India, sebagian besar karena kabel listrik yang salah dan lemahnya peraturan pembangunan dan kebakaran.

Tahun lalu, kebakaran di sebuah bangunan industri di pinggiran New Delhi menewaskan sedikitnya 17 orang. Dan pada bulan Februari, setidaknya 17 orang terbunuh ketika kebakaran terjadi di sebuah hotel.

Bahkan yang lebih mematikan adalah kebakaran di sebuah teater pada Juni 1997, ketika 59 orang terbunuh di Bioskop Uphaar di salah satu daerah kota yang paling mewah.

 

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
The New York Times
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...