ucapan idul fitri Faktual Media
ucapan idul fitri Faktual Media
ucapan idul fitri RSUD Jombang
FaktualNews.co

Setelah 20 Tahun Salat di Kandang Domba Warga Muslim di Santa Clara Akhirnya Diizinkan Membangun Masjid

Religi     Dibaca : 252 kali Penulis:
Setelah 20 Tahun Salat di Kandang Domba Warga Muslim di Santa Clara Akhirnya Diizinkan Membangun Masjid
Faktualnews.co/Istimewa
Kandang domba yang digunakan sebagai tempat ibadah umat Islam di Santa Clara.

SAN MARTIN, FaktualNews.co – Setelah hampir dua dekade beribadah di kandang domba, halaman belakang sebuah rumah, warga Muslim di selatan Santa Clara County, California, Amerika Serikat akhirnya dapat melanjutkan pembangun masjid dan pemakaman Islam di daerah itu.

Dewan Pengawas dengan suara bulat menyetujui izin untuk proyek South Valley Islamic Community, Selasa (17/12/2019).

“Pemakaman Muslim terdekat kami jaraknya hampir dua jam perjalanan. Itu kesulitan besar bagi keluarga kami,” Karen Musa, presiden Islamic Center, yang telah merencanakan proyek itu selama lebih dari satu dekade.

Umat Islam di situ salat dan berkumpul di “masjid kandang” sejak tahun 2001. Saat itulah pemilik kandang mengeluarkan domba-dombanya dan mengizinkan warga muslim menggunakan ruang itu tanpa biaya.

Pada tahun 2006, keluarga-keluarga di sidang mengumpulkan dana untuk membeli sebidang tanah kosong seluas 15,8 acre di 14045 Monterey Road, tempat mereka berharap untuk menguburkan warga muslim yang meninggal dunia.

Tetapi proyek tersebut, yang dikenal sebagai Cordoba Center, telah mendapat tentangan sejak awal. Alasannnya, dampak pemakaman yang diusulkan pada air tanah lokal hingga ukuran kompleks 30.000 kaki persegi, dianggap terlalu besar untuk kota pedesaan.

Sentimen anti-Islam juga telah dilemparkan terhadap proyek tersebut.

Beberapa pemimpin jemaat mengatakan bahwa mereka telah menerima pelecehan dan bahkan ancaman pembunuhan, yang akhirnya dapat ditengahi oleh para deputi sheriff.

“Oposisi untuk dekade terakhir ini bukan karena kelebihan proyek ini – ia telah memenuhi semua persyaratan yang diminta oleh kabupaten ini,” kata Noshaba Afzal, seorang pemimpin komunitas dan anggota Islamic Center yang tinggal di Gilroy yang tidak bermitra.

“Ini jelas merupakan perlawanan ideologis, yang disamarkan di bawah semua masalah teknis yang terus muncul,” katanya.

Situasi itu berlarut-larut sampai akhirnya Pengawas menyetujui serangkaian izin untuk proyek tersebut. Perizinan itu mencakup Islamic Center seluas 14.500 kaki persegi, masjid seluas 9.000 kaki persegi, gedung pemeliharaan, tempat tinggal pengasuh, plaza komunitas, dan platform tenda untuk perkemahan musim panas.

Bangunan menempati sekitar 4 persen dari total situs, menurut staf county.

Islamic Center itu akan menggelar salah berjamaah sepanjang hari. Diperkirakan jemaat mencapai antara 100 hingga 150 orang. Khusus hari hari Jumat, Sabtu dan Minggu warga muslim yang hadir bisa mencapai 300 orang. Islamic Center itu diizinkan memiliki empat acara khusus dalam setahun dengan sebanyak 500 orang.

Sementara area pemakaman akan mencakup 3,5 hektar dan memiliki maksimum 1.996 situs kuburan, dengan batas pemakaman 30 tahun.

Pemakaman Islam tidak menggunakan cairan pembalseman atau bahan kimia lainnya untuk melindungi tubuh; sebagai gantinya, tubuh dicuci, dibungkus kapas organik dan ditempatkan langsung ke tanah tanpa peti mati.

Pengawas Mike Wasserman, yang distriknya meliputi wilayah selatan, mengatakan ia mendukung proyek ini karena telah memenuhi semua persyaratan kabupaten dan Islamic Center akan diminta untuk melakukan tes kualitas air secara teratur dan menciptakan dana abadi untuk mendanai pemeliharaan pemakaman.

Kabupaten memutuskan, melalui studi lingkungan, bahwa membatasi jumlah penguburan akan mencegah masalah kontaminasi air.

“Ini adalah perjalanan yang penuh dengan perbedaan pendapat, tetapi pada akhirnya, proyek di depan kita … menunjukkan kedua belah pihak telah membuat kompromi, dan kepadatan dan intensitas yang dihasilkan sesuai dan sah untuk situs khusus ini,” kata Wasserman .

Sementara Musa, Presiden Islamic Center’s, mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis, “komunitas Islam Lembah Selatan sangat senang dengan keputusan tegas dan bulat dari Pengawas Kabupaten Santa Clara untuk menegakkan konstitusi dan menjaga kebebasan sipil dan agama kami yang sah dalam menegaskan kembali persetujuan Pusat Cordoba di San Martin”.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
mercurynews.com
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...