FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Jumlah Kucing di Kota ini Jauh Melebihi Jumlah Penduduknya

Lingkungan Hidup     Dibaca : 454 kali Penulis:
Jumlah Kucing di Kota ini Jauh Melebihi Jumlah Penduduknya
Faktualnews.co/Istimewa
Salah Jaar (32) berlindung di bawah pohon bersama kucing-kucing yang dia rawat. [bbc.com]

DAMASKUS, FaktualNews.co – Setelah berbulan-bulan pemboman oleh pasukan Suriah dan Rusia, kota Kafr Nabl di provinsi terakhir yang dikuasai pemberontak Suriah kini menjadi rumah bagi lebih banyak kucing daripada manusia. Pada masa sulit ini, manusia dan kucing saling memberikan kenyamanan satu sama lain. Demikian dilansir BBC, Senin (30/12/2019).

Kota Kafr Nabl, pernah menjadi rumah bagi lebih dari 40.000 orang, tetapi sekarang tersisa tidak lebih dari 100 orang. Sulit menebak ada berapa kucing – tentu saja ratusan, mungkin ribuan.

“Sangat menghibur ketika kucing dekat. Itu membuat pemboman, pembongkaran, penderitaan, tampak jauh lebih tidak menakutkan,” kata Salah Jaar (32) ketika dia berjongkok di bawah meja berlindung dari pemboman.

Menurut Salah, begitu banyak orang meninggalkan Kafr Nabl sehingga populasinya menjadi sangat kecil. Kucing membutuhkan seseorang untuk merawat mereka. “Kucing-kucing mengungsi ke warga yang masih tinggal di kota ini. Setiap rumah sekarang memiliki sekitar 15 kucing, terkadang bahkan lebih,” kata Salah.

Populasi kucing tinggi di wilyah konflik di Surian. [tellerreport.com]

Salah masih bekerja sebagai reporter berita untuk stasiun radio lokal, Fresh FM, meskipun studio aslinya sekarang berubah menjadi puing-puing dalam serangan udara baru-baru ini. Untungnya operasi stasiun telah dipindahkan ke kota yang lebih aman.

“Kadang-kadang ketika kita berjalan di jalan ada sekitar 20 dan mungkin bahkan 30 kucing berjalan bersama kita sepanjang jalan. Beberapa dari mereka bahkan pulang bersama kita.”

Ketika kegelapan jatuh, gonggongan dan rengekan banyak anjing liar menambah pemandangan malam hari. Seperti hal kondisi kucing-kucing di sana, anjing-anjing itu juga lapar dan kehilangan tempat tinggal. Memulung makanan dan berebut tempat berteduh di malam hari membuat anjing bersaing dengan kucing Kafr Nabl. “Tentu saja yang menang kucing-kucing itu! Mereka jumlahnya jauh lebih banyak.”

Dan meskipun orang-orang seperti Salah tidak lagi yakin untuk tetap hidup, tidak peduli dari mana makanan mereka berikutnya datang, tampaknya selalu ada tempat di meja untuk teman-teman berkaki empatnya.

“Setiap kali saya makan, mereka makan, apakah itu sayuran, mie atau hanya roti kering. Dalam situasi ini saya merasa bahwa kami berdua makhluk lemah dan perlu saling membantu,” katanya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
bbc.com