FaktualNews.co

Wisata Setigi Digandrungi Wisatawan Mancanegara, Jauh dari Perhatian Pemerintah

Wisata     Dibaca : 1027 kali Penulis:
Wisata Setigi Digandrungi Wisatawan Mancanegara, Jauh dari Perhatian Pemerintah
FaktualNews.co/Didik Hendri
Ribuan pengunjung, salah satunya Wabup Gresik H Moh Qosim saat menikmati indahnya wahana wisata Jembatan Peradaban Setigi.

GRESIK, FaktualNews.co – Destinasi wisata baru kembali lahir dari rahim Bumi Wali Gresik. Namanya wisata “Setigi”, berlokasi di Desa Sekapuk, Kecamatan Ujungpangkah, Gresik, Jawa Timur. Dari namanya, wisata ini menawarkan Selo (bebatuan), Tirto (Air) dan Giri (gunung).

Tak pelak, beragam wahana wisata desa ini tak lepas dari unsur Setigi. Di antaranya pahatan gerbang gaib, patung semar, jembatan peradaban, candi topeng nusantara, miniatur masjid persia, air terjun, telaga warna, nogo giri pancoran, dan masih banyak wahana wisata lainnya.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Meski baru resmi dibuka pada awal tahun baru, wisata yang menawarkan sejuta keindahan ini langsung diserbu ribuan wisatawan, baik lokal maupun mancanegara. Untuk lokal, mereka datang dari berbagai daerah di Jawa Timur, diantaranya Lamongan, Tuban, Bojonegoro, Surabaya, Sidoarjo, Mojokerto, Malang, dan Kediri.

Tak hanya pengunjung lokal, wisatawan mancanegara pun juga “kepincut” dengan pesona Setigi. Wisata desa ini benar-benar telah mendunia, karena sudah dikunjungi warga negara asing. Diantaranya, Amerika Serikat, Canada, Perancis, Australia, Belanda, Thailand, dan Malaysia.

Sayangnya, meski digandrungi wisatawan mancanegara, namun wisata Setigi ini jauh sekali dari perhatian pemerintah daerah setempat. Pemerintah seakan tidak tahu menahu akan keberadaan wisata desa yang telah tembus mancanegara.

Kepala Desa (Kades) Sekapuk, Abdul Halim, Sabtu (4/1/2020) dengan nada kecewa mengatakan, mestinya Pemkab Gresik mendukung dan turut menyambut gembira adanya wisata desa ini. Betapa tidak, lahan yang dulunya bekas tambang dan tempat pembuangan sampah, kini telah berubah menjadi tempat wisata yang indah mempesona.

“Selama satu tahun kami membangun tempat wisata Setigi ini dengan menghabiskan dana sebesar Rp 2,8 miliar. Semua dana itu murni swadaya masyarakat dan tidak ada bantuan sepeser pun dari pemerintah. Sungguh, kami sangat kecewa dengan Pemkab Gresik,” tegas Kades dengan rona muka memendam murka.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Arief Anas

YUK BACA

Loading...