FaktualNews.co

Wabup Situbondo Pantau Langsung Tes CPNS Hari Pertama

Birokrasi     Dibaca : 151 kali Penulis:
Wabup Situbondo Pantau Langsung Tes CPNS Hari Pertama
faktualnews.co/fatur
Wabup Yoyok Mulyadi, dan Kepala Kanreg II BKN Jawa Timur Tauchid Djatmiko, saat memantau tes SKD CPNS di GOR Baluran Situbondo.

SITUBONDO, FaktualNews.co– Wakil Bupati (Wabup) Situbondo Yoyok Mulyadi, memantau langsung pelaksanaan Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) di Kabupaaten Situbondo, Kamis (20/2/2020).

Dalam memantau tes CPNS di GOR Baluran Situbondo, Wabup didampingi Tauchid Djatmiko, Kepala BKN Regional II Jawa Timur, Fathor Rahman, Kepala BKP SMD Kabupaten Situbondo dan Ahmad Yulianto Kepala Inspektorat Kabupaten Situbondo.

Kepala Regional II Badan Kepegawaian Negara (BKN) Provinsi Jawa Timur Tauchid Djatmiko mengatakan, pihaknya mengapresiasi kesiapan Pemkab Situbondo, dalam pelaksanaan Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2020.

“Sarana prasarana yang disediakan pemkab Situbondo sesuai yang dibutuhkan. Karena tes ini berbasis komputer atau Computer Asisted Test (CAT),” kata Tauchid Djatmiko.

Menurutnya, untuk menyiapkan sarana dan prasarana tes SKD CPNS Situbondo tahun 2020, Pemkab Situbondo mampu memenuhi sarana prasarana yang dibutuhkan, sehingga tes CPNS bisa dilaksanakan di Situbondo.

Padahal di tahun sebelumnya, Situbondo selalu menumpang ke kabupaten lain dalam pelaksanaan tes CPNS.

“Persiapannya sangat bagus. Ternyata pemkab mampu mengoordinasi semua kebutuhan, seperti ruang tunggu publik, ruang kesehatan, ruang tunggu peserta, ruang isolasi peserta, dan ruang pelaksanaan tes,” bebernya.

Terkait pemeriksaan terhadap setiap peserta tes CPNS, kata Tauchid, memang berlangsung ketat. Peserta hanya diperbolehkan membawa KTP dan Kartu Peserta ke dalam ruangan tes.

Hal ini dilakukan untuk menghindari kecurangan seperti contekan yang dimungkinkan dilakukan peserta.

“Kami tidak ingin mencederai seleksi ini, yang memang kita laksanakan dengan cepat, akuntable, dan transparan. Kita juga ingin memperoleh bibit-bibit pemimpin masa depan,” ungkap Tauchid Djatmiko.

Wabup Situbondo, Yoyok Mulyadi berterima kasih kepada BKN yang mempercayai Situbondo untuk melaksanakan tes CPNS di daerahnya sendiri, karena sebelumnya tes SKD CPNS dilaksanakan di Kabupaten Jember .

“Ini baru pertama kali Situbondo dipercaya melaksanakan tes CPNS di daerahnya sendiri. Saya mengucapkan terima kasih kepada Kanreg II BKN Jawa Timur,” ujar Yoyok Mulyadi.

Yoyok mengemukakan, ada tiga bidang yang diujikan dalam seleksi kompetensi dasar, diantaranya, Tes Kompetensi Pribadi (TKP), Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), dan Tes Intelegensi Umum (TIU).

Dari masing-masing bidang itu, peserta harus memenuhi nilai ambang batang atau passing grade (PG).

“Tentang nilai ambang batas sebagai syarat kelulusan tersebut, sudah diatur Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Sipil Negara Reformasi Birokrasi Nomor 24 tahun 2019 tentang kompetensi Dasar Pengadaan CPNS. Yaitu 126 untuk TKP, 65 TWK, dan nilai TIU 80,” terangnya.

Pantauan di lapangan, ratusan peserta tes SKD CPNS berbasis komputer tak hanya berasal dari Situbondo, namun juga dari beberapa daerah di luarnya. Di antaranya, Banyuwangi, Bondowoso, Jember, dan Lumajang.

Seleksi ini akan berlangsung selama seminggu, dimulai hari ini hingga 27 Februari 2020. Sementara pelamar CPNS yang dinyatakan lolos seleksi administrasi atau yang akan mengikuti SKD sebanyak 3.823 orang.

“Dalam satu hari ada 4 hingga 5 sesi. Setiap sesi diikuti 100 peserta. Sehingga dalam sehari ada 400 hingga 500 peserta yang ikut tes,” pungkas Yoyok Mulyadi.

Editor
Sutono Abdillah
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...