FaktualNews.co

Bantu Warga Terdampak Physical Distancing, Tiga Lembaga di Probolinggo Lakukan Ini

Peristiwa     Dibaca : 462 kali Penulis:
Bantu Warga Terdampak Physical Distancing, Tiga Lembaga di Probolinggo Lakukan Ini
FaktualNews.co/agus salam
Pemberian bantuan beras kepada sopir angkor, abang becak pedagang

PROBOLINGGO, FaktualNews.co-Tak ingin sedih dan pilu terus dirasakan warga terdampak virus corona, KPRI (Koperasi Pegawai Republik Indonesia) Kopi Semi, Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI), Kuripan, Kabupaten Probolinggo dan The Raid Community, turun gunung.

Mereka membagi-bagikan ratusan bungkus beras siap tanak, ke warga terdampak Social Distancing, Minggu (27/3/2020) pagi.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Pembagian dimulai dari jalam Mastrip, selatan Kantor Kecamatan Kedopok, Kota Probolinggo dan berakhir (finish) di Sukapura, Kabupaten Probolinggo.

Sugianto, koordinator kegiatan mengatakan, yang dilakukan itu merupakan salah satu bentuk kepedulian tiga organisasi yang diikutinya.

Yakni, KPRI Kopi Semi dan PGRI Kecamatan Kuripan, Kabupaten Probolinggo serta The Raid Community (TRC), terhadap warga terdampak virus corona (Social Distancing)

Diantaranya, sopir angkutan kota, Ojek pangkalan dan Gojol (Gojek Online), Tukang becak, pedagang keliling, dan terutama mereka yang berjualan di sekolah.

Sebab, disaat pemberlakuan tinggal di rumah (Social Distancing), penghasilan mereka menurun, bahkan ada yang tidak nol penghasilan lantaran tidak berjualan.

Kondisi tersebut diketahui langsung dari yang bersangkutan, juga informasi di media yang diikuti. Mereka rata-rata mengeluh soal pendapatan menurun karena sepi pembeli.

Khususnya, pedagang yang mangkal di sekolah. “Mereka tidak berjualan karena sekolah diliburkan.

“Profesi lain juga berkurang pendapatannya, karena warga banyak yang enggan keluar rumah,” jelasnya.

Berangkat dari keluhan itulah, ketiga lembaga tersebut menyatukan persepsi hingga terkumpul dana. Dan uang hasil iuran anggota itu diwujudkan beras lima kiloan hampir 400-san bungkus.

Beras siap tanak tersebut diberikan atau dibagikan kepada pedagang yang merasakan betul dampak dari wabah virus Covid 19 tersebut.

Sistem pembagiannya tidak menggunakan cara umum, tetapi memakai cara tak lazim.

Petugas penyalur beras berkeliling di jalan raya membagikan beras ke warga yang berprofesi sebagai pedagang keliling, sopir angkot, ojek dan gojek dan tukang becak.

“Kalau ketemu mereka di jalan, kami hentikan dan kami beri beras. Satu orang satu bungkus,” katanya.

Pihaknya tidak mendata penerima bantuan sebelumnya dan mengumpulkan penerima bantuan di satu tempat.

Karena mengumpulkan orang di satu tempat tidak dianjurkan oleh pemerintah, khawatir salah satu dari mereka mengidap virus corona, sehingga menular ke yang lain.

“Sistem pembagian seperti ini, menghindari bertambahnya jumlah penderita. Setelah menerima beras, warga langsung pulang,” tandasnya.

Sugiyanto berharap, bisa membantu warga terdampak covid 19 secara berkala dan tidak hanya satu kali saja, tetapi berlangsung terus menerus.

Mengingat, masih banyak warga yang butuh uluran tangan. Beras sebanyak 400 bungkus yang dibagikan, hanya menyentuh sebagian kecil masyarakat. “Mari bersama-sama membantu mereka yang kesulitan,” pungkasnya.

Sementara itu Irwan, pengemudi angkot mengaku, sejak pemberlakuan diam di rumah pendapatan menurun drastis di atas 50 persen.

Pria yang tinggal di Kelurahan Jati, Mayangan ini mengaku, membawa pulang uang Rp 10 sampai Rp25 ribu.

“Sepi banget. Uang segitu enggak cukup untuk membeli kebutuhan. Beras ini cukup membantu kami,” katanya singkat.

Hal senada diungkap Abdurrahman dan Pipit Ida Muspita yang berjualan es degan dan gado-gado di Jalan Mastrip barat GOR Mastrip.

Keduanya mengaku omzet penjualannya menurun hingga lebih dari 50 persen.  “Ya, sepi. Pembelinya sepi dan penghasilan kami juga turun. Biasanya kotor dapat Rp 100 sampai 200 ribu. Sekarang dapat Rp 50 ribu saja sudah ngoyo,” ujar keduanya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...