ucapan idul fitri RSUD Jombang
FaktualNews.co

Pemkab Mojokerto Siapkan Permakaman Khusus Covid-19 di Area Hutan Dawarblandong

Peristiwa     Dibaca : 252 kali Penulis:
Pemkab Mojokerto Siapkan Permakaman Khusus Covid-19 di Area Hutan Dawarblandong
FaktualNews.co/Fuad Amanullah
Petugas dari Kecamatan bersama Babinsa meninjau lokasi Permakaman.

MOJOKERTO, FaktualNews.co – Mengantisipasi penolakan warga terkait pemakaman jenazah virus corona COVID-19, Pemerintah Kabupaten Mojokerto menyiapkan lahan permakaman khusus bagi korban meninggal akibat COVID-19.

Lokasi tersebut berada di Lahan perhutani petak 81D di Dusun Belukwangun, Desa Suru, Kecamatan Dawar Blandong, Kabupaten Mojokerto. Pemerintah menyiapkan lahan seluas 100 meter atau 0,1 hektare.

Camat Dawar Blandong Norman Hanandito, mengatakan, penunjukkan penyediaan lahan pemakaman Covid – 19 di Kabupaten Mojokerto tak lepas dari adanya peristiwa penolakan pemakaman terkait kasus wabah Covid – 19, baik yang masih PDP ataupun positif Covid – 19 disejumlah daerah di Jawa Timur.

Kata dia, lokasi pemakaman khusus bagi jenazah Covid-19 di daerahnya sesuai dengan instruksi dari pemerintah Provinsi Jawa Timur . “Informasinya dari BPBD provinsi ada sembilan daerah di Jawa Timur, salah satunya Mojokerto,” ucapnya.

Norman mengatakan, persiapan lahan pemakaman Covid – 19 seluas 100 meter persegi atau 0,1 hektar ini, diperkirakan hanya bisa menampung sekitar 40 liang lahat

“Ini lokasinya Perhutani Petak 81D masuk Dusun Belukwangun, Desa Suru. Lokasi yang digunakan luasnya 0,1 hektar atau 100 meter persegi, kemungkinan untuk 40 an idealnya dan berjarak,” ucapnya usai meninjau lokasi pemakaman Covid – 19, Rabu (8/04/2020).

Pemilihan lokasi pemakaman ini tak lain, dikarenakan Pemerintah Kabupaten Mojokerto memiliki kawasan Perhutani.

“Iya mungkin karena Perhutani tidak memerlukan pembebasan lahan, ditambah disini juga ada lahan yang sedang tidak digunakan sebagai produksi Perhutani. Sehingga koordinasi pemerintah lebih mudah, dan tidak melakukan pembebasan lahan,” jelasnya.

Meski demikian, pihaknya masih menunggu survei dari tim provinsi untuk menindak lanjuti hal tersbut. “Bila ini disetujui, maka kami akan melakukan sosialisasi dengan masyarakat setempat. Juga melakukan pengurukkan, minimal jalurnya ambulance, kita ambil jarak terdekat masuk sekitar 300 sampai 500 meter,” ujarnya.

Norman berharap, warga tidak melakukan penolakkan terkait perencanaan penyediaan lahan pemakaman Covid – 19 yang berada di kawasan hutan perhutani, yang sebagian besar di area tersebut digunakan warga sekitar sebagai lahan pertanian, seperti lombok, dan jagung.

“Mudah-mudahan tidak terjadi penolakan oleh masyarakat. Sebab tanah ini dipersiapkan sebagai tanah alternatif untuk tempat pemakaman covid-19, terutama PDP yang kebetulan ditolak dimakamkan ditempat tinggalnya,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala KRPH Kemuning Suwanta, menambahkan, kawasan yang menjadi jujukan pemakaman Covid – 19 ini merupakan kawasan Lapangan Diistimewakan (LDTI).

“Di Perhutani lahan ini disebut “Lapangan Diistimewakan” (LDTI), meskipun tidak dipakai jadi hutan produksi, selamanya ya tetap dibiarkan. Dan memang dulunya dipakai untuk makam dusun setempat, tapi saya juga tidak tahu sejak kapan digunakan sebagai makam. Cuma saat ini sudah tidak pernah digunakan lagi,” terang Suwanta.

Pihaknya pun mengetahui jika Provinsi Jawa Timur menunjuk Pemerintah Kabupaten Mojokerto untuk menyediakan lahan pemakaman Covid – 19 di wilayah Kabupaten Mojokerto.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...