FaktualNews.co

Peneliti Temukan ‘Kuburan’ 60 Mamut di Meksiko

Sains     Dibaca : 293 kali Penulis:
Peneliti Temukan ‘Kuburan’ 60 Mamut di Meksiko
FaktualNews.co/Istimewa
Peneliti mengamati sebagian tulang mamut di lokasi penemuan.

MEKSIKO, FakatualNews.co – Para peneliti telah menemukan “kuburan” sekitar 60 mamut di depan areal pembangunan bandara di luar Mexico City, menurut National Institute of Anthropology and History (INAH) di Meksiko.

Mamut (Mammoth) adalah genus gajah purba yang telah punah. Ukuran tubuhnya lebih besar daripada gajah normal yang ada di dunia saat ini. Gadingnya melingkar membentuk kurva ke arah dalam dan, dalam spesies utara, dengan rambut panjang. Mereka hidup dalam masa Pleistosen sejak 1,6 juta tahun lalu sampai sekitar 10.000 tahun lalu.

Sebagaimana dilaporkan live science, selain temuan zaman es, para peneliti di situs pembangunan bandara menemukan sisa-sisa dari periode waktu yang sama sekali berbeda – zaman pra-Hispanik, ketika 15 manusia dimakamkan di sana, INAH melaporkan.

Kedua penemuan menjelaskan sejarah Meksiko, dan memberi para ahli kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mempelajari lebih dari 30.000 tahun sejarah, INAH menulis dalam sebuah pernyataan 22 Mei.

Sampai sekarang, daerah ini digunakan oleh Pangkalan Udara Militer Santa Lucía, sekitar 45 mil (73 kilometer) utara Mexico City. Namun baru pada Oktober 2019, ketika pembangunan Bandara Internasional General Felipe Ángeles baru dimulai, para peneliti menemukan sisa-sisa purba.

Para ilmuwan menemukan tulang pachyderm – termasuk yang berasal dari jantan, betina, dan mamut muda – di tiga lokasi di sekitar bandara, kata Pedro Francisco Sánchez Nava, koordinator nasional arkeologi di INAH.

Ketika mamut hidup selama zaman es terakhir, daerah ini berada di pantai Danau Xaltocan. Ada kemungkinan bahwa hewan-hewan berat ini terjebak di lumpur di sana, dan pemburu manusia mengambil keuntungan dari itu, menargetkan binatang buas di sana, kata Sánchez Nava.

Binatang buas purba adalah Mammoth Kolombia (Mammuthus columbi), spesies yang hidup di seluruh Amerika Utara selama zaman Pleistosen (yang dimulai 2,6 juta tahun yang lalu dan berlangsung hingga sekitar 11.700 tahun yang lalu). Para peneliti tidak menemukan sisa-sisa mammoth berbulu berbulu, yang tinggal lebih jauh ke utara.

Ke depannya, sebuah tim yang terdiri dari 30 arkeolog dan tiga pelestari berencana untuk mempelajari sisa-sisa mamut, yang dapat mengungkapkan petunjuk tentang kehidupan Pleistocene, termasuk apa yang dimakan binatang itu, segala kondisi kesehatan yang memengaruhi tulang mereka, dan kapan tepatnya mereka hidup.

Sementara itu, 15 penguburan manusia kemungkinan adalah sisa-sisa petani, mengingat mereka dimakamkan dengan barang-barang serius yang menunjukkan gaya hidup itu, termasuk pot, mangkuk dan patung-patung tanah liat – salah satunya adalah seekor anjing.

Barang-barang keramik yang ditemukan bersama individu-individu menunjukkan bahwa mereka kemungkinan besar hidup selama periode Epiclassic (A.D. 750 – 950). Tembikar ini berasal dari fase Coyotlatelco, yang berarti bahwa ia memiliki gaya dicat merah pada penggemar, menurut Arkeologi Wordsmith.

Sekitar 6 mil (10 km) dari penggalian untuk bandara baru adalah harta Pleistosen lain: dua lubang besar diisi dengan tulang mamut yang berasal dari sekitar 15.000 tahun yang lalu, yang ditemukan oleh para arkeolog pada November 2019.

Namun, tidak jelas apakah maut berakhir dalam lubang-lubang ini secara kebetulan, atau apakah masyarakat adat sengaja membawa mereka ke sana selama perburuan, Adam Rountrey, seorang manajer koleksi Museum of Paleontology di University of Michigan, mengatakan kepada The New York Times.

Ada bukti manusia sengaja berburu mammoth selama zaman es terakhir, meskipun tidak di situs ini. Misalnya, pada musim panas yang lalu, para peneliti di Polandia mengumumkan bahwa mereka telah menemukan lembing yang tertanam di tulang rusuk mamut berusia 25.000 tahun.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
live science

YUK BACA

Loading...