FaktualNews.co

Misteri Segitiga Bermuda, Antara yang Diketahui dan Tidak

Sains     Dibaca : 388 kali Penulis:
Misteri Segitiga Bermuda, Antara yang Diketahui dan Tidak
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi Segitiga Bermuda. (express.co.uk)

SURABAYA, FaktualNews.co – Banyak orang mencoba untuk memecahkan “misteri” Segitiga Bermuda (Bermuda Triangle) selama bertahun-tahun. Banyak hal terungkap dan selebihnya misterius. Berikut ini sejumlah daftar hal-hal yang diketahui dan tidak diketahui seputar Segi Tiga Bermuda yang dilansir National Geographic Indonesia dari laman Britannica.

Yang diketahui tentang Segitiga Bermuda:

• Segitiga Bermuda adalah wilayah Samudra Atlantik Utara yang dibatasi oleh pantai tenggara AS, Bermuda, dan pulau-pulau Antilles Besar (Kuba, Hispaniola, Jamaika, dan Puerto Riko).

• Batas-batas yang tepat dari Segitiga Bermuda tidak disepakati secara universal. Perkiraan kisaran luas total antara 500.000 dan 1.510.000 mil persegi (1.300.000 dan 3.900.000 kilometer persegi).

Dengan semua perkiraan, wilayah tersebut memiliki bentuk segitiga yang samar-samar.

• Segitiga Bermuda tidak muncul di peta dunia mana pun dan Dewan AS tidak mengakui Segitiga Bermuda sebagai wilayah resmi Samudera Atlantik.

• Meskipun laporan tentang kejadian yang tidak dapat dijelaskan di wilayah tersebut berasal dari pertengahan abad ke-19, frasa “Segitiga Bermuda” baru mulai digunakan pada tahun 1964.

Ungkapan tersebut pertama kali muncul dalam cetakan di sebuah artikel majalah oleh Vincent Gaddis, yang menggunakan frasa untuk menggambarkan wilayah segitiga “yang telah menghancurkan ratusan kapal dan pesawat tanpa jejak.”

• Segitiga Bermuda tidak memiliki insiden kehilangan yang tinggi. Kehilangan tidak terjadi dengan frekuensi yang lebih besar di Segitiga Bermuda daripada di wilayah lainnya di Samudra Atlantik.

• Paling tidak terdapat dua insiden di Segitiga Bermuda yang melibatkan pesawat militer AS. Pada bulan Maret 1918, collier USS Cyclops, dalam perjalanan ke Baltimore, Maryland, dari Brazil, menghilang di dalam Segitiga Bermuda. Tidak ada penjelasan yang diberikan atas kepergiannya dan tidak ada puing-puing yang ditemukan.

Sekitar 27 tahun kemudian, satu skuadron pembom (secara kolektif dikenal sebagai Penerbangan 19) di bawah American Lieut. Charles Carroll Taylor menghilang di wilayah udara di atas Segitiga Bermuda. Seperti dalam insiden Cyclops, tidak ada penjelasan yang diberikan dan puing-puing tidak ditemukan.

• Charles Berlitz mempopulerkan legenda Segitiga Bermuda dalam bukunya Segitiga Bermuda (1974). Dalam buku itu, Berlitz mengklaim bahwa pulau Atlantis yang hilang itu terlibat dalam penghilangan paksa di Bermuda.

• Pada 2013, World Wildlife Fund (WWF) melakukan studi mendalam tentang jalur pelayaran maritim dan menetapkan bahwa Segitiga Bermuda bukan salah satu dari 10 badan air paling berbahaya di dunia untuk pengiriman.

• Segitiga Bermuda menopang lalu lintas harian yang padat, baik melalui laut maupun udara.

• Segitiga Bermuda adalah salah satu jalur pelayaran yang paling banyak dikunjungi di dunia.Garis agonis kadang-kadang melewati Segitiga Bermuda, termasuk periode di awal abad ke-20.

• Garis agonis adalah tempat di permukaan bumi di mana utara utara dan utara magnetik lurus dan tidak perlu memperhitungkan deklinasi magnetik pada kompas.

• Segitiga Bermuda sering mengalami badai dan badai tropis.

• Gulf Stream — arus laut yang kuat yang diketahui menyebabkan perubahan tajam dalam cuaca lokal — melewati Segitiga Bermuda.

• Titik terdalam di Samudera Atlantik, Kedalaman Milwaukee, terletak di Segitiga Bermuda. Palung Puerto Riko mencapai kedalaman 27.493 kaki (8.380 meter) di Kedalaman Milwaukee.

 

Yang tidak diketahui tentang Segitiga Bermuda

• Jumlah pasti kapal dan pesawat terbang yang telah menghilang di Segitiga Bermuda tidak diketahui. Perkiraan paling umum adalah sekitar 50 kapal dan 20 pesawat.

• Puing-puing banyak kapal dan pesawat terbang yang dilaporkan hilang di kawasan itu belum ditemukan.

• Tidak diketahui apakah penghilangan di Segitiga Bermuda adalah hasil dari kesalahan manusia atau fenomena cuaca.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
National Geographic Indonesia
Tags
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...