FaktualNews.co

Dunia Berlomba Mencari Vaksin Corona

Kesehatan     Dibaca : 137 kali Penulis:
Dunia Berlomba Mencari Vaksin Corona
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Dunia sedang berlomba mencari vaksin virus Corona. Berbagai penelitian dilakukan oleh banyak orang untuk menemukan perangsang kekebalan tubuh terhadap virus yang telah mewabah secara global beberapa bulan terakhir.

Berbagai perusahaan bioteknologi, sebagaimana dilansir DW Indonesia, telah melakukan bermacam uji coba untuk menemukan vaksi viru Corona itu.

1. BioNTech, Jerman

Perusahaan bioteknologi Jerman BioNTech menjadi yang pertama mendapat rekomendasi dari Paul Ehrlich Institut untuk uji klinis pada manusia. Fase pertama dilakukan tes pada manusia dengan 12 relawan pada bulan April lalu. Bersama perusahaan farmasi AS Pfizer akan di lakukan uji klinis berikutnya untuk calon vaksin BNT162 dengan 360 relawan di AS.

 

2. CureVac, Jerman

Perusahaan Jerman CureVac juga telah mendapat izin dari otoritas Jerman, dan siap melakukan uji klinis vaksin virus corona. Bulan Juni ini perusahaan dari kota Tübingen itu akan menguji calon vaksinnya pada 168 relawan. Pemerintah Jerman juga menanam investasi senilai 300 juta Euro di perusahaan bioteknologi ini.

 

3. Moderna Inc, Amerika Serikat

Perusahaan bioteknologi AS, Moderna Inc adalah yang pertama di dunia yang mengumumkan uji klinis calon vaksin mRna-1273 pada manusia. CEO Moderna bertemu Presiden Trump Maret lalu untuk melaporkan perkembangan positif. Pemerintah AS mendukung dengan dana 483 juta US Dolar. Akhir Mei, fase kedua uji klinis dimulai dengan 600 relawan. Moderna bisa produksi hingga 500 juta dosis vaksin per tahun.

 

4. AstraZeneca, Swedia/Inggris

Perusahaan farmasi Swedia/Inggris AstraZeneca bersama Oxford University lakukan uji klinis vaksin eksperimental pada manusia di Inggris dan Brasil. Calon vaksin berasal dari virus adeno simpanse ChAdOx1. Bulan Mei dilakukan uji fase dua dengan 10.000 relawan. Produksi vaksin diharap bisa dimulai akhir tahun 2020, dengan kapasitas hingga dua miliar dosis. Uni Eropa sudah memesan 400 juta dosis.

 

5. KPWHRI, Amerika Serikat

Kaiser Permanente Washington Health Research Institute (KPWHRI) sudah melakukan uji klinis vaksin corona pada manusia dengan sampel kecil Maret lalu. Uji coba juga dilakukan pada manula. Riset dibiayai oleh jawatan kesehatan federal AS dengan vaksin yang dikembangkan moderna.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
DW Indonesia
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...