FaktualNews.co

AS Resmi Keluar dari WHO di Tengah Pandemi

Internasional     Dibaca : 187 kali Penulis:
AS Resmi Keluar dari WHO di Tengah Pandemi
FaktualNews.co/Istimewa
Kantor Pusat WHO di Jeneva, Swiss. Copyright : WHO/Pierre Virot

SURABAYA, FaktualNews.co – Amerika Serikat (AS) secara resmi memberi tahu Sekretaris Jenderal PBB tentang penarikan negaranya dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (07/07/2020) kemarin.

Dilansir DW Indonesia, Rabu (8/7/2020), langkah ini menyusul pernyataan Presiden AS Donald Trump pada bulan Mei, bahwa dirinya akan menarik AS keluar dari WHO karena menganggap WHO gagal menangani pandemi COVID-19 dan menjadi “boneka” Cina.

Trump juga mengumumkan penghentian pendanaan untuk WHO, yang kemudian menuai sorotan dari banyak pihak, termasuk sekutunya.

Seorang pejabat senior AS, PBB, dan WHO telah mengkonfirmasi bahwa AS secara efektif keluar dari WHO pada 6 Juli 2021.

Senator AS dari Partai Demokrat untuk Komite Urusan Luar Negeri, Bob Menendez, sebelumnya mengatakan Kongres telah diberi tahu terkait langkah ini dan sangat mengkritisi keputusan Trump.

“Kongres menerima pemberitahuan bahwa POTUS secara resmi menarik AS dari WHO di tengah pandemi. Respons Trump terhadap COVID kacau & tidak koheren tidak adil. Ini tidak akan melindungi kehidupan atau kepentingan orang Amerika – meninggalkan orang Amerika sakit & Amerika sendirian,” tulis Menendez di Twitter.

Suara kubu Demokrat begitu kencang mengkritik pemerintahan Trump, sembari memberi peringatan tentang bahaya AS keluar dari WHO di tengah pandemi. Joe Biden, calon Presiden AS yang menjadi saingan Trump pada Pilpres AS November mendatang juga turut berkomentar.

“Orang Amerika lebih aman saat Amerika terlibat dalam memperkuat kesehatan global. Pada hari pertama saya sebagai Presiden, saya akan bergabung kembali dengan WHO dan mengembalikan kepemimpinan kita di panggung dunia,” cuit Joe Biden di Twitter.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) AS, Nancy Pelosi, juga mencuit bahwa penarikan AS dari WHO adalah “tindakan yang tidak masuk akal.”

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
DW Indonesia
Tags
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...