FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Meski Masuk Zona Merah, Surabaya Siap Buka 21 SMP

Pendidikan     Dibaca : 492 kali Penulis:
Meski Masuk Zona Merah, Surabaya Siap Buka 21 SMP
Faktualnews/risky prama
Simulasi PBM tatap muka yang diperankan oleh guru.

SURABAYA,FaktualNews.co – Meski Surabaya masih masuk zona merah dengan jumlah kasus Covid-19 tinggi, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Dinas Pendidikan (Dispendik) berencana memulai proses belajar mengajar (PBM) bagi Sekolah Menengah Pertama (SMP) di surabaya.

Setidaknya ada 21 SMP baik negeri maupun swasta yang akan segera melakukan PBM meski di massa pandemi Covid-19.

Ada dua sekolah SMP yang menjadi Pilot Project yang digunakan simulasi protokol kesehatan, sebelum pemkot benar-benar membuka belajar mengajar.

Kepala Bidang Sekolah Menengah Dispendik Kota Surabaya, Sudarminto mengatakan, sebelum PBM di sekolah diputuskan, masing-masing sekolah yang ditunjuk sebagai pilot project itu menyerahkan SOP (Standar Operasional Prosedur) protokol kesehatan.

Selanjutnya, tim dari Dispendik melakukan monitoring kesiapan di lapangan dan dilanjutkan dengan simulasi protokol kesehatan.

“Simulasi itu memberikan gambaran ketika anak (peserta didik) mulai masuk ke sekolah, proses pembelajaran di sekolah, hingga pulang ke rumah,” kata Sudarminto, saat ditemui di sela kegiatan simulasi PBM di SMPN 15 Surabaya.

Sudarminto menjelaskan gambaran simulasi protokol kesehatan di sekolah. Pertama, sebelum masuk gerbang sekolah peserta didik wajib di-cek suhu tubuhnya menggunakan thermo gun.

Kemudian, mereka diarahkan petugas untuk cuci tangan dengan sabun dan masuk antrean ke bilik disinfektan.

“Sebelum anak-anak mengikuti action materi pelajaran itu sendiri, maka yang dilakukan guru adalah mengingatkan protokol kesehatan terlebih dahulu baru dilakukan pembelajaran,” katanya.

Kepala SMPN 15 Surabaya, Shahibur Rachman menyampaikan, pihaknya bersama 20 sekolah lain ditunjuk sebagai pilot project terkait kesiapan PBM di sekolah.

Termasuk kesiapan sarana prasarana, SOP protokol kesehatan, hingga Sumber Daya Manusia (SDM). “Jadi itu kita sudah siapkan lebih awal. Hari ini simulasi, jadi itu gambarannya secara umum,” kata Rachman.

Rachman menyatakan, jika nantinya SMPN 15 Surabaya diputuskan boleh melaksanakan PBM di sekolah, pihaknya akan menerapkan mekanisme kuota peserta didik 25 persen.

Artinya, peserta didik kelas 7, 8 dan 9 masuk, tetapi jumlah kuotanya masing-masing 25 persen. “Itu yang nanti kita tata sesuai kapasitas yang ada di kelas,” pungkasnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono