FaktualNews.co

Gubernur Khofifah: Format Pembelajaran Tatap Muka di SMADA Nganjuk Layak Dicontoh!

Pendidikan     Dibaca : 268 kali Penulis:
Gubernur Khofifah: Format Pembelajaran Tatap Muka di SMADA Nganjuk Layak Dicontoh!
FaktualNews.co/romza
Gubernur Jatim Khofifah saat meninjau uji coba proses belajar mengajar tatap muka di SMADA Nganjuk.

NGANJUK, FaktualNews.co-Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa merekomendasikan format uji coba pembelajaran tatap muka terbatas di SMAN 2 (SMADA) Nganjuk bisa dicontoh sekolah lainnya.

Sebab, Khofifah menilai format pembelajaran tatap muka di SMADA yang memberikan perlindungan berlapis atas bahaya Covid-19 ke siswa dianggap cukup baik.

Oleh karenanya, format tersebut patut ditiru oleh sekolah lainnya di Jatim.

“Saya melihat format yang dilakukan di SMAN 2 Nganjuk ini bisa dijadikan referensi oleh sekolah-sekolah yang lain,” kata Khofifah usai berkunjung di SMADA Nganjuk, Senin (24/8/2020).

Khofifah bersama rombongan meninjau SMADA Nganjuk siang tadi. Kedatangannya untuk melihat proses belajar di sekolah yang melakukan uji coba pembelajaran tatap muka terbatas di Nganjuk ini.

Dalam kunjungan ini, Khofifah didampingi sejumlah pejabat seperti Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat dan Kepala Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Nganjuk Edy Sukarno.

Menurut Khofifah, format pembelajaran tatap muka di SMADA cukup bagus. Setiap meja siswa dipasang perisai terbuat dari mika, perisai itu berfungsi sebagai pembatas. Tentunya juga diterapkan protokol kesehatan lainnya.

“Mereka (siswa dan guru) pakai masker, pakai face shield, mereka ada pembatas. Insyaallah ini cukup secure bagi anak-anak,” papar Khofifah.

“Lalu kita bisa melihat AC dimatikan karena ventilasi udara dimungkinkan untuk memberikan suplai oksigen di ruang-ruang kelas. Kemudian yang masuk adalah 25% dari jumlah siswa,” lanjutnya.

Khofifah menuturkan, tidak ada yang tahu kapan pendemi Covid-19 berakhir. Untuk itu, pihaknya kini mulai mencoba membuka akses pendidikan SMA sederajat di Jatim secara bertahap, bertingkat, dan berlanjut.

“Jadi bertahap, ini 25% dulu (siswa yang masuk). Kemudian kita melihat bagaimana nanti Gugus Tugas Kabupaten/Kota memberikan rekomendasi bagi seluruh penyelenggara SMA, SMK, SLB,” tuturnya.

Uji coba pembelajaran tatap muka terbatas di Nganjuk, kata Khofifah, rencananya berlangsung tiga minggu dimulai sejak 18 Agustus 2020. Setelah uji coba berakhir, pihaknya akan melakukan evaluasi bersama.

“Jadi kalau selesai tiga minggu (uji coba), mungkin ada evaluasi lebih dalam. Apa siswanya dimungkinkan untuk ditambah, atau jam pelajarannya. Pokoknya kesehatan tetap prioritas,” pungkas Khofifah.

Selain berkunjung ke SMADA Nganjuk, Khofifah bersama rombongan juga meninjau pembelajaran tatap muka di SLB Santi Kosala dan SMK Negeri Tanjunganom.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...