FaktualNews.co

Jawab Keluhan Petani di Jember, Dinas Pertanian Mengaku Sudah Lakukan Pendampingan dan Pelatihan

Pertanian     Dibaca : 184 kali Penulis:
Jawab Keluhan Petani di Jember, Dinas Pertanian Mengaku Sudah Lakukan Pendampingan dan Pelatihan
FaktualNews.co/istimewa
Ilustrasi pupuk bersubsidi.

JEMBER, FaktualNews.co-Menyikapi keluhan para petani Jember, Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Jember, Satuki, mengaku pihaknya sudah menjalankan program pendampingan dan pelatihan.

Hal itu terkait kondisi kebutuhan pupuk yang dialami petani, dan persoalan lainnya terkait pertanian.

“Sejak saya menjabat di sini (Dinas Pertanian) Januari lalu, sudah ada pelatihan dan pendampingan bertahun-tahun lamanya dan butuh waktu panjang kepada poktan (kelompok tani) melalui PPL. Kalau dihendaki, kita lakukan. Kalau tidak ya tidak dilakukan (pendampingan atau pelatihan),” kata Satuki melalui ponselnya, Rabu (26/8/2020).

Terkait berapa jumlah kelompok tani yang didampingi ataupun diberi pelatihan, Satuki mengaku banyak dan dilakukan sejak beberapa tahun lalu.

“Pelatihan ataupun pendampingan, tentang pengolahan pertanian, atau pembuatan pupuk organik. Berapa ya (petaninya)? Pokoknya sudah lama kok kalau terkait pendampingan kepada poktan itu. Ada datanya, ada yang 5 tahun dan lebih lama lagi,” kilahnya.

Mantan Camat Rambipuji ini juga menyampaikan, untuk pelatihan bahkan juga berkoordinasi dengan dinas terkait lainnya.

“Dulu bahkan juga ada pelatihan pembuatan pupuk kepada petani dengan koordinasi bersama DLH (Dinas Lingkungan Hidup). Tapi kembali lagi, kalau ada yang mau, kalau tidak ya sudah tidak dilakukan pendampingan atau pelatihan kepada petani itu,” tandasnya.

Sebelumnya diberitakan, Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jember ungkapkan keresahan soal pertanian di Jember.

Menurut Ketua HKTI Jember Jumantoro, kondisi pertanian di Kota Tembakau saat ini, terkait harga komoditas pertanian terjun bebas, pupuk subsidi amblas, dan petani tertindas.

Para petani di Jember bahkan menilainya sebagai kado terindah di saat ulang tahun kemerdekaan saat ini.

“Kami butuh pupuk dan bukti, bukan hanya janji. Jadi inilah kado istimewa kami pada HUT RI ke-75. Karena harga komoditas pertanian terjun bebas, pupuk subsidi amblas, dan petani tertindas. Hidup untuk petani Indonesia!” sindir Jumantoro.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...