FaktualNews.co

Arkeolog Temukan 1.500 Kerangka Manusia yang Diduga Mati Akibat Epidemi

Sosial Budaya     Dibaca : 812 kali Penulis:
Arkeolog Temukan 1.500 Kerangka Manusia yang Diduga Mati Akibat Epidemi
FaktualNews.co/Istimewa
Kerangka manusia yang ditemukan saat penggakian di makam kuno Umeda, Osaka, Jepang.

SURABAYA, FaktualNews.co – Para arkeolog menemukan 1.500 sisa-sisa manusia dari situs pemakaman abad ke-19 di Osaka, Jepang. Para ahli percaya tulang-tulang itu milik penduduk lokal yang mungkin telah tewas dalam wabah yang melanda wilayah itu pada tahun 1800-an.

Dilansir Deutsch Welle, penggalian di situs pembangunan kembali di kota Osaka Jepang barat telah menemukan sisa-sisa 1.500 orang yang terkubur di kuburan massal yang berasal dari akhir 1800-an.

Pejabat dari Asosiasi Properti Budaya Kota Osaka mengatakan Rabu, tulang-tulang itu kemungkinan besar milik kaum muda dan anak-anak yang tinggal di daerah itu sekitar 160 tahun lalu.

“Itu adalah penemuan sejarah pertama kami dari situs pemakaman di Osaka,” kata Yoji Hirata, seorang pejabat di asosiasi tersebut. “Penemuan ini akan memberikan rincian tradisi penguburan orang biasa saat itu.”



Banyak sisa-sisa ditemukan di lubang bundar kecil. Beberapa tampaknya memiliki tanda-tanda penyakit di anggota badan, menunjukkan situs pemakaman itu mungkin menjadi korban epidemi, kata Hirata.

Dia menambahkan bahwa para arkeolog juga menemukan peti mati berisi banyak jenazah – sebuah kemungkinan pertanda bahwa orang dikuburkan bersama karena mereka meninggal karena penyakit

Para ahli sekarang akan mempelajari sisa-sisa dengan harapan menjelaskan apa yang menyebabkan kematian. Beberapa peneliti menunjuk wabah sifilis di Osaka pada saat itu sebagai penjelasan yang mungkin untuk kuburan massal.

Lokasi penemuan ini adalah bagian dari Makam Umeda, salah satu dari tujuh kuburan bersejarah yang berasal dari tahun 1850-an dan 1860-an selama periode akhir Edo Jepang dan periode awal Meiji.



Itu digali untuk proyek pembangunan kembali kota di dekat salah satu stasiun kereta utama Osaka dan terletak di tempat yang dulunya merupakan area pertanian di luar kota Istana Osaka.

Hirata mengatakan penggalian yang mengarah pada penemuan 1.500 sisa-sisa sedang berlangsung pada bulan September setelah studi sebelumnya menemukan ratusan tulang serupa di situs terdekat.

Peneliti juga menemukan 350 guci, serta koin, tasbih Buddha, sisir, cangkir sake, dan boneka tanah liat yang diyakini telah dikubur bersama orang mati. Mereka juga menemukan sisa-sisa hewan, termasuk empat anak babi, kuda, dan kucing.

Hirata mengatakan temuan itu akan disusun dalam laporan yang diharapkan pada akhir tahun depan.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Deutsch Welle

YUK BACA

Loading...