FaktualNews.co

Pengurangan Jatah Pupuk Bersubsidi dari Pusat, Awal September Stok di Situbondo Sudah Habis

Pertanian     Dibaca : 321 kali Penulis:
Pengurangan Jatah Pupuk Bersubsidi dari Pusat, Awal September Stok di Situbondo Sudah Habis
FaktualNews.co/Fatur Bari
Sentot Sugiono Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura.

SITUBONDO, FaktualNews.co – Menjawab keluhan petani di Kabupaten Situbondo soal kelangkaan pupuk bersubsidi, Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura (DPTPH) Kabupaten Situbondo memastikan hal itu akibat pengurangan jatah dari Pemerintah Pusat.

Dibanding tahun 2019, pengurangan pupuk bersubsidi bahkan mencapai 50 persen. Jatah pupuk sebanyak 41 ribu ton pada tahun 2019, berkurang tinggal 20,9 ton pada tahun 2020.

ucapan idul fitri bank jatim
ucapan idul fitri kasatlantas jember
ucapan idul fitri pasuruan
ucapan idul fitri PUJ
ucapan idul fitri PUPR
Ucapan Idul Fitri RSUD Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri dprd jember
ucapan idul fitri mundjidah
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri rsud mojokerto

Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Situbondo, Sentot Sugiono, mengatakan, sejak pandemi Covid -19 di Kabupaten Situbondo, sebetulnya pemerintah ingin memulihkan ekonomi, tapi ternyata pupuk subsidi itu dikurangi oleh pemerintah pusat.

“Dari jatah tahunh 2019 sebanyak  41 ribu ton,  namun saat ini  hanya dapat 20,9  ribu ton. Itupun hanya untuk enam bulan masa tanam,” ujar Sentot Sugiono,  Jumat (2/10/2020).

Menurutnya,  akibat pengurangan jatah pupuk bersubsidi  hingga mencapai 50 persen,  pada awal September tahun 2020 ini, stok  pupuk bersubsidi di di Kabupaten Situbondo sudah habis.

“Selain itu,   untuk mendapatkan pupuk bersubsidi, para  petani harus memiliki kartu tani (kartan). Meski  sebagian para petani di Situbondo belum menerima kartan,” katanya.

Sentot Sugiono  menegaskan, pihaknya sudah mengusulkan adanya tambahan stok pupuk subsidi melalui surat bupati ke Kementrian dan Gubernur Jawa Timur.

“Informasi dari Provinsi dalam  waktu dekat  akan ada rapat, mudah mudahan ada tambahan alokasi. Itu saja yang kita harapkan, karena sektor pertanian  sangat positif mendukung untuk pemulihan ekonomi,”bebernya.

Pria yang akrab dianggil Sentot menambahkan, karena stok pupuk bersubsidi sudah habis pada awal September 2020.  Untuk  sementara, pihaknya  menghimbau kepada para  petani untuk menggunakan pupuk non subsidi.

”Sembari menunggu   pengusulan  tambahan stok  pupuk bersubsidi turun,” pungkasnya.

Martono, salah seorang petani asal Kecamatan Bungatan, Kabupaten Situbondo mengatakan,  karena dalam beberapa bulan terakhir pupuk bersubsidi habis, pihaknya terpaksa  membeli pupuk nonsubsidi. Akibatnya biaya produksi tanaman jagungnya naik drastis.

“Karena pupuk bersubsidi sudah habis, sehingga sejumlah petani mengaku terpaksa menggunakan pupuk nonsubsidi untuk tanaman jagungnya,”kata Martono.

Menurutnya, karena petani merasa kesulitan untuk mendapat pupuk bersubsidi, pihaknya berharap dinas terkait bisa mengakomodasi semua petani yang berhak memperoleh pupuk bersubsidi.

Sehingga tak ada lagi keluhan petani tentang kelangkaan pupuk atau mahalnya pupuk karena tak bisa membeli pupuk bersubsidi.

“Agar para petani mudah mendapatkan pupuk bersubsidi, saya berharap dinas terkait harus lebih gencar melakukan sosialisasi terhadap petani tentang kartu tani dan cara memperolehnya,” pinta Martono.

 

Iklan Cukai Lamongan

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh

YUK BACA

Loading...