FaktualNews.co

Aliansi Lamongan Melawan Kembali Demo Tolak Omnibus Law

Peristiwa     Dibaca : 78 kali Penulis:
Aliansi Lamongan Melawan Kembali Demo Tolak Omnibus Law
Faktualnews/faisol
Demo Tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja di Lamongan

LAMONGAN, Faktualnews.co-Massa gabungan dari Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI), dan Forum Nasional Mahasiswa Lamongan (Fornasmala) kembali berdemonstrasi menolak Omnibus Law UU Cipta Kerja (UU Ciptaker), Selasa (20/10/2020).

Dalam aksinya, massa yang bersekutu dalam Aliansi Lamongan Melawan menggelar Long March dari tugu Adipura, menuju gedung Pemerintah Kabupaten Lamongan.

Di Gedung Pemkab, pengunjuk rasa ditemui Kepala Dinas Tenaga kerja Lamongan Hamdani Azhari.

“Sudah kita sampaikan ke Pemerintah Pusat dan DPR RI, sudah kita kirim penolakan kita,” kata Hamdani yang didampingi Staf I Bupati Lamongan Mohammad Nalikan saat menemui pendemo.

Namun saat peserta aksi meminta bentuk fisik dari surat terkait penolakan UU Cipta kerja, Hamdani tidak dapat menunjukkannya.

Tidak puas dengan jawaban dari pihak Pemkab, pengunjuk rasa yang menggunakan pakaian serba hitam ini melanjutkan aksi menuju gedung DPRD.

Di depan gedung DPRD massa ditemui Sekretaris Dewan Aris Wibawa dikarenakan para anggota Dewan sedang kunjungan kerja di Solo Jawa Tengah.

Namun lagi-lagi pendemo hanya diberi tanggapan yang tidak cukup bukti.

Korlap aksi, Eko Prasetyo menuntut keseriusan Pemkab dan DPRD dalam pengawalan penolakan UU Cipta Kerja atau Omnibus Law di Pemerintah Pusat dan DPR RI.

“Ternyata dari eksekutif dan legislatif tidak bisa menunjukkan keseriusan dalam mengawal penolakan UU Omnibus Law, dan ini merupakan pengkhianatan terhadap rakyat,” terangnya.

Massa Aliansi Lamongan Melawan dalam waktu mengancam akan mengerahkan massa yang lebih besar lagi untuk menuntut keseriusan dalam Omnibus Law.

“Kami terus dibohongi, maka dalam waktu dekat kita akan melakukan unjuk rasa dengan massa yang lebih banyak,” pungkasnya.

Kemudian massa membubarkan diri dengan tertib meski tidak mendapatkan hasil yang memuaskan.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...