FaktualNews.co

Peneliti Kembangkan Pemindaian Berbasis DNA, Barcode dan QR Bakal Ketinggalan Zaman

Teknologi     Dibaca : 204 kali Penulis:
Peneliti Kembangkan Pemindaian Berbasis DNA, Barcode dan QR Bakal Ketinggalan Zaman
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi barcode.

SURABAYA, FaktualNews.co – Barcode, kode QR, dan tag RFID yang selama ini menjadi andalan pemindaian barangkali akan disalip dengan teknologi penandaan berbasis DNA.

Dilansir Cosmos Magazine, para peneliti dari University of Washington dan Microsoft Research di AS mengatakan mereka telah mengembangkan sistem penandaan molekuler yang cepat, andal, dan murah yang menggunakan urutan DNA sebagai identifikasi.

Lebih kecil dan lebih ringan dari tag konvensional, metode ini dapat digunakan untuk melacak objek yang sangat kecil atau terlalu banyak untuk diberi tag dengan teknologi yang ada.

Sistem, yang dijuluki “Landak”, dijelaskan dalam makalah di jurnal Nature Communications.

“Pemberian tag molekuler bukanlah ide baru, tetapi metode yang ada masih rumit dan memerlukan akses ke lab, yang mengesampingkan banyak skenario dunia nyata,” jelas Kathryn Doroschak dari Washington, penulis utama.

“Kami merancang sistem penandaan molekuler yang portabel dan ujung-ke-ujung yang memungkinkan pengkodean dan penguraian kode sesuai permintaan yang cepat dalam skala besar, dan yang lebih mudah diakses daripada metode penandaan molekuler yang ada.”

Sementara sistem penandaan yang lebih konvensional mengandalkan gelombang radio (RFID) atau garis tercetak (barcode), penandaan Porcupine terdiri dari urutan yang telah ditentukan sebelumnya dari untai DNA sintetis yang disebut bit molekuler, atau “molbit”.

Pada sistem prototipe awal, terdapat 96 molbit, yang kemudian dapat digabungkan untuk membuat miliaran kombinasi unik.

“Kami ingin membuktikan konsep tersebut sambil mencapai tingkat akurasi yang tinggi, sehingga 96 barcode awal, tapi kami sengaja merancang sistem kami menjadi modular dan dapat diperluas,” kata rekan penulis Karin Strauss, dari Microsoft Research.

“Dengan kode batang awal ini, Landak dapat menghasilkan sekitar 4,2 miliar tag unik menggunakan peralatan laboratorium dasar tanpa mengorbankan keandalan saat dibaca.”

Kemajuan terbaru dalam teknologi sekuensing DNA memungkinkan tim untuk memastikan sistem itu murah dan ramah pengguna: DNA terkenal sulit dibaca dan ditulis, tetapi dengan menggunakan untaian sintetis prefabrikasi, biayanya bisa diturunkan.

Selain itu, dehidrasi untaian setelah perakitan tag awal memperpanjang umur simpan tag dan mencegah kontaminasi dari DNA lain di lingkungan.

Perangkat nanopori portabel kemudian digunakan untuk memprogram dan memecahkan kode tag ini dalam beberapa detik.

Karena molbit hanya berukuran beberapa ratus nanometer, satu miliar tag dapat muat dalam satu milimeter persegi.

Ini tidak hanya berarti tag molekuler dapat digunakan pada permukaan yang sangat kecil atau fleksibel, tetapi juga menambah lapisan keamanan: karena tidak dapat dideteksi dengan penglihatan atau sentuhan, tag tidak dapat diubah.

“Ini membuatnya ideal untuk melacak barang bernilai tinggi dan memisahkan barang resmi dari barang palsu,” kata Jeff Nivala dari Washington.

“Sistem seperti Landak juga dapat digunakan untuk melacak dokumen penting. Misalnya, Anda dapat membayangkan pemberian tag molekuler digunakan untuk melacak surat suara pemilih dan mencegah gangguan dalam pemilihan.”

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Cosmos Magazine

YUK BACA

Loading...