FaktualNews.co

Lima Ciri Vampir yang Ada di Dunia Nyata

Unik     Dibaca : 121 kali Penulis:
Lima Ciri Vampir yang Ada di Dunia Nyata
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Kebanyakan orang menggambarkan vampir adalah makhluk tinggi dan pucat, dengan taring dan jubah. Tapi apakah cerita soal dia selalu menghindari sinar matahari hingga menggunakan jubah benar nyata atau terinspirasi oleh sifat nyata yang terlihat di kerajaan hewan?

Berikut lima ciri vampir klasik yang ada di alam yang lansir Cosmos Magazine.

1. Minum darah

Ciri utama vampir adalah meminum. Meskipun banyak ektoparasit seperti nyamuk dan lintah juga meminum darah, kelelawar vampir adalah satu-satunya spesies mamalia yang benar-benar hematofagik (hanya memakan darah).

Kelelawar vampir memangsa hewan berdarah panas seperti ternak, mencari titik darah dengan sensor panas infra merah bawaan, dan bahkan menggunakan protein yang disebut “drakulin” untuk menjaga aliran darah mangsanya.

Tetapi mereka juga perlu makan setiap dua hari untuk bertahan hidup, dan menemukan mangsa sesering ini merupakan tantangan.

Untungnya, kelelawar vampir hidup di sarang komunal, sehingga telah mengembangkan mekanisme berbagi makanan di mana mereka memuntahkan darah untuk individu yang kelaparan.

Hal ini sering dilakukan dengan cara balas dendam – sehingga individu yang mendapat manfaat dengan cara ini akan membalasnya nanti dengan menyumbang ke kelelawar yang membantu mereka.

2. Keabadian

Meski vampir sering dianggap abadi, hanya ada sedikit hewan yang memiliki kualitas yang sama. Hewan seperti paus dan hiu dapat hidup lebih dari 200 tahun, dan tardigrades (makhluk kecil yang hidup di air) dapat hidup dalam keadaan mati suri tanpa batas – hidup kembali saat terhidrasi.

Ubur-ubur abadi, bagaimanapun, terlahir kembali berulang kali. Mirip seperti ulat yang memulai hidup sebagai telur dan berkembang menjadi kupu-kupu, ubur-ubur mulai hidup sebagai telur, berkembang menjadi larva, tumbuh menjadi polip, kemudian bertunas menjadi medusa yang tumbuh hanya 4,5 mm saat matang sepenuhnya.

Ubur-ubur itu “abadi” karena bisa berubah dari medusa kembali menjadi polip saat stres. “Transdifferentiation” ini – kembali ke bentuk sebelumnya kemudian berkembang kembali ke bentuk yang terakhir – dapat membantu pemahaman kita dalam memperbaiki dan meregenerasi jaringan yang rusak.

Meskipun sebagian besar medusa mati karena predasi atau penyakit pada akhirnya, ubur-ubur ini memiliki potensi untuk beregenerasi tanpa batas waktu, menjadikannya sangat abadi.

3. Menghindari sinar matahari

Seperti kisah vampir yang menghindari matahari, hewan sering kali menghindari cahaya. Ini cenderung termasuk invertebrata yang lebih suka mendiami kondisi gelap, atau spesies nokturnal yang beradaptasi untuk makan di malam hari.

Namun demikian, ada beberapa spesies yang sangat sensitif terhadap cahaya dan secara aktif menghindarinya dengan segala cara, termasuk beberapa penghuni gua yang menghabiskan hidup mereka dalam kegelapan permanen.

Mungkin salah satu makhluk yang tampak paling aneh adalah tikus mol telanjang, yang mendiami liang bawah tanah di Afrika. Seperti vampir, mereka pucat, menghindari sinar matahari dan dikenal umur panjang.

Mereka juga memiliki gaya hidup kolonial, mirip dengan semut dan lebah – pekerja memperoleh makanan, memelihara sistem terowongan dan melindungi sarang ratu pembiakan, mirip dengan bapak vampir.

4. Indra yang meningkat

Vampir sering digambarkan dengan indra yang tinggi seperti penglihatan dan pendengaran. Tetapi banyak hewan juga telah mengembangkan indra super yang jauh melebihi indra manusia dan vampir.

Vampir, misalnya, tampaknya memiliki indra penciuman yang tajam. Karakteristik ini tercermin pada hewan seperti beruang, yang dapat mencium bau makanan dari jarak hingga 18 mil.

Meskipun sering dinyatakan bahwa hiu dapat mencium setetes darah dari jarak satu mil, ini berlebihan – ini lebih seperti setetes darah di kolam renang. Namun demikian, hiu memiliki lubang hidung yang memberi mereka indra penciuman terarah, memungkinkan mereka untuk mengarahkan mangsa dengan sangat akurat.

Lubang hidung mereka juga hanya memiliki satu fungsi: mendeteksi bau. Mungkin vampir undead memiliki indra penciuman yang mengesankan karena mereka juga tidak perlu bernapas.

5. Morphing

Vampir juga bisa berubah menjadi bentuk lain, seperti kelelawar, sering kali berada di balik selubung jubah. Spesies seperti gurita mimik juga mampu berubah bentuk untuk menghindari situasi yang rumit.

Sayangnya, mereka tidak bisa berubah menjadi kelelawar dan terbang menjauh, tapi pada dasarnya inilah yang dilakukan ulat saat berubah menjadi kupu-kupu dan terbang ke angkasa – meskipun proses ini memakan waktu berminggu-minggu, bukan instan.

Seperti vampir yang menghilang dalam kepulan asap, cumi-cumi juga mampu menghasilkan awan tinta – predator yang membingungkan dan menciptakan ilusi bahwa mereka telah lenyap.

Bagaimana dengan jubahnya?

Tidak ada yang menyerupai jubah dalam dongeng vampir seperti bangau hitam. Burung-burung ini menciptakan jubah bulu pada dirinya, membentuk bayangan yang memungkinkan burung melihat mangsa di dalam air, dan menciptakan jebakan gelap tempat ikan melesat.

Ada banyak hewan yang memiliki ciri vampir. Jadi, kemungkinan besar cerita tentang vampir atau mitos pengisap darah, seperti chupacabra, sebagian didasarkan pada karakteristik ini.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Cosmos Magazine
Tags

YUK BACA

Loading...