FaktualNews.co

6 Pemimpin Dunia Ini Belum Ucapkan Selamat Kepada Joe Biden

Internasional     Dibaca : 394 kali Penulis:
6 Pemimpin Dunia Ini Belum Ucapkan Selamat Kepada Joe Biden
FaktualNews.co/Istimewa
Joe Biden. (businessinsider.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Lazimnya pascapemilihan presiden, setelah diketahui siapa yang terpilih, baik sebelum resmi maupun sesudah resmi diumumkan, kepala-kepala negara di dunia akan memeberikan ucapan selama.

Demikian juga dengan pemilihan presiden Amerika Serikat di mana oleh Joe Biden mengalahkan Donald Trump. Ucapan selamat mengalir dari para pemimpin negara dunia.

Menariknya, beberapa pemimpin dunia yang hingga saat ini belum memberikan ucapan selamat kepada Joe Biden. Berikut ini adalah para kepala negara tersebut sebagaimana dirangkum oleh Melissa Sou-Jie Van Brunnersum di DW Indonesia.

1. Presiden Cina Xi Jinping

Beijing mengatakan bahwa pihaknya menahan untuk tidak mengomentari hasil pemilu AS sampai semua hasil legal telah diresmikan.

“Kami tahu bahwa Tuan Biden telah mengumumkan kemenangan,” kata juru bicara kementerian luar negeri Cina Wang Wenbin dalam sebuah jumpa pers. “Kami memahami bahwa hasil pemilihan presiden AS akan ditentukan mengikuti hukum dan prosedur AS,” tambahnya.

2. Presiden Rusia Vladimir Putin

Juru bicara Putin, Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa Kremlin akan menahan diri untuk tidak mengomentari kemenangan Biden sampai gugatan hukum terhadap pemilu diselesaikan dan hasilnya sudah resmi.

“Ada prosedur hukum yang muncul di sana, yang diumumkan oleh presiden petahana, oleh karena itu situasinya berbeda, jadi kami rasa hal yang benar adalah untuk menunggu pengumuman resmi.”

3. Presiden Brasil Jair Bolsonaro

Bolsonaro mengatakan dia akan jadi pemimpin pertama yang beri selamat kepada Trump. Tapi ia bungkam tentang kemenangan Biden.

“Saya pikir presiden sedang menunggu keruwetan atas (tuntutan) kecurangan perhitungan suara ini diselesaikan,” kata Wakil Presiden Hamilton Mourao. Bolsonaro akan memberi selamat kepada Biden “pada waktu yang tepat” dan melihat apa yang terjadi dengan tuntutan hukum Trump.

4. Presiden Mexico Andres Manuel Lopez Obrador

Lopez Obrador mengatakan bahwa dia terikat oleh konstitusi untuk memberi ucapan selamat kepada pemenang sampai sengketa hukum diselesaikan. “Bagaimana bisa seorang presiden Meksiko menjadi hakim dan berkata: ‘Kandidat ini menang’?” kata lopez Obrador pada sebuah jumpa pers.

Dia sempat menyebut Biden sebagai “presiden terpilih potensial”, sembari menekankan bahwa Meksiko tidak memihak.

5. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Di bawah kepemimpinan Joe Biden, Erdogan mungkin tidak akan bisa lagi memengaruhi keputusan Gedung Putih lewat panggilan telepon sederhana seperti yang biasa dia lakukan dengan Trump.

Meski begitu, dalam komentar Turki pertama sejak kemenangan Biden, Wakil Presiden Fuat Oktay mengatakan Turki akan terus bekerja dengan pemerintah AS yang baru mengenai isu-isu yang berkaitan dengan sekutu NATO.

6. Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un

Masih belum ada tanggapan dari Kim atas hasil proyeksi kemenangan Biden. Media Korea Utara bungkam tentang pemilu AS pada Senin (9/11/2020).

Tetapi perlu dicatat, Pyongyang juga tidak menyebutkan kemenangan Donald Trump pada tahun 2016 hingga dua hari setelah pemilu. Di masa lalu, Kim menyebut Biden “orang bodoh dengan IQ rendah”. Biden, sementara itu menggambarkan Kim sebagai “preman”.

7. Perdana Menteri Slovenia Janes Jansa

Pemimpin Partai Demokrat Slovenia yang secara prematur memuji Trump sebagai pemenang pemilu jauh sebelum penghitungan suara selesai, belum memberi selamat kepada Biden.

Pemimpin sayap kanan anti-imigrasi itu berulang kali menuduh Partai Demokrat melakukan kecurangan atas perhitungan suara. Meksi begitu, dia menuliskan cuitan bahwa Slovenia mengharapkan “hubungan persahabatan” dengan AS.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
DW Indonesia

YUK BACA

Loading...