FaktualNews.co

Temuan 40 Patung Berlapis Emas di Kompleks Makam Kerajaan Saqqara

Sosial Budaya     Dibaca : 203 kali Penulis:
Temuan 40 Patung Berlapis Emas di Kompleks Makam Kerajaan Saqqara
FaktualNews.co/Istimewa
Beberapa sarkofagus yang baru-baru ini ditemukan di pemakaman Saqqara.

SURABAYA, FaktualNews.co – Kompleks pemakaman kerajaan Saqqara di selatan Kairo, Mesir, mungkin merupakan situs kuno paling banyak terungkap pada tahun 2020. Hampir setiap bulan temuan baru didapatkan dari kompleks pemakaman yang sangat sakral itu.

Pejabat barang antik Mesir telah mengumumkan, penemuan koleksi sekitar 40 patung kuburan berlapis emas baru-baru ini menambah harta karun arkeologi situs tersebut.

Ibu kota dunia lain

Bulan lalu, Ancient Origins menerbitkan berita tentang penemuan tumpukan peti mati Mesir kuno yang terawat baik di pekuburan Saqqara sekitar 19 mil (30 km) selatan Kairo.

Situs Warisan Dunia UNESCO Saqqara adalah lokasi Piramida Djoser (atau Piramida Bertingkat) yang terkenal di dunia, dan 10 lainnya, dan ratusan makam yang berasal dari Dinasti 1 (2920-2770 SM) hingga periode Koptik (395-642) BC).

Sejak September, otoritas barang antik telah mengumumkan penemuan setidaknya 140 sarkofagus yang disegel, dengan mumi di dalamnya sebagian besar, dari area yang sama di Saqqara.

Mostafa Waziri, sekretaris jenderal Dewan Purbakala Tertinggi, mengatakan kepada wartawan, pihaknya telah menemukan “poros lain penuh dengan peti mati, berlapis emas, dicat dengan baik, didekorasi dengan baik.”

Menurut sebuah artikel di The Independent, beberapa dari ”100 sarkofagus (peti mati) yang dicat warna-warni dan disegel masih memiliki mumi di dalamnya” yang ditemukan terbungkus kain pemakaman yang berasal dari lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Menteri Pariwisata dan Purbakala Khaled el-Anany mengatakan barang-barang tersebut berasal dari Dinasti Ptolemeus yang memerintah Mesir dari sekitar 320 SM hingga sekitar 30 SM, dan Periode Akhir (664-332 SM).

Patung pemakaman: Tentara Pejuang Kayu Afterlife

Ketika baru ditemukan, peti mati itu segera dipindahkan ke laboratorium terkontrol di mana tim ilmuwan mempelajari sisa-sisa tersebut. Sinar-X mumi memungkinkan analisis yang cermat terhadap struktur kerangka purba, yang menyimpan petunjuk tentang bagaimana mereka diawetkan.

Setelah mumi baru ini diuji, mereka dipamerkan sebentar di dasar Step Pyramid of Djoser yang terkenal.

Khaled el-Anan mengatakan mumi pada akhirnya akan dipindahkan ke tiga museum Kairo, termasuk Museum Agung Mesir (GEM) yang saat ini sedang dibangun di dekat Piramida Giza yang terkenal.

GEM saat ini merupakan salah satu proyek pengembangan museum terbesar di dunia dan merupakan tanggapan langsung terhadap daya tarik global dengan sejarah firaun dan Mesir kuno.

Arab News melansir, 100 peti mati ditemukan “di tiga lubang penguburan di kedalaman 12 meter (40 kaki)” dan satu peti mati berisi mumi yang telah “dibungkus dengan kain kafan yang dihiasi dengan gambar hieroglif berwarna cerah.”

Patung penguburan berupa kayu yang sangat berornamen, berwarna-warni dan berlapis emas, menurut halaman Facebook Kementerian Pariwisata dan Kepurbakalaan Mesir, adalah “unik” dan menggambarkan pemandangan dan tokoh dari mitologi Mesir.

Diperkirakan bahwa mereka telah ditempatkan di poros bersama dengan almarhum “untuk membantu mereka di akhirat.”

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Ancient Origins

YUK BACA

Loading...