FaktualNews.co

Kisah Ching Shih, Perjalanan Sang Pelacur Menjadi Bajak Laut Perkasa

Sosial Budaya     Dibaca : 131 kali Penulis:
Kisah Ching Shih,  Perjalanan Sang Pelacur Menjadi Bajak Laut Perkasa
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi. (ancient-origins.net)

SURABAYA, FaktualNews.co – Ching Shih (atau Zheng Shi) adalah seorang pelacur Cina yang menjadi bajak laut wanita yang kuat. Dia sukses komplotan bajak laut berjuluk Armada Bendera Merah, yang terkenal.

Tidak banyak yang bisa diketahui tentang kehidupan awal Ching Shih. Namun diketahui bahwa ia lahir di provinsi Guangdong Cina pada tahun 1775. Nama lahirnya adalah ShiI Xiang Gu. Dia menjadi pelacur yang bekerja di rumah bordil terapung di Kanton.

M R Reese, penulis dan peneliti misteri peradaban kuno, menulis di Ancient Origins, bahwa pada tahun 1801, bajak laut Zhèng Yi, yang memimpin komplotan bajak laut Armada Bendera Merah, tertarik dengan kecantikan Ching Shih dan ingin memperistrinya.

Ada berbagai catatan tentang bagaimana mereka sebenarnya bisa bersama. Menurut beberapa orang, Zhèng Yi mengirim penggerebekan dan memerintahkan mereka untuk menjarah rumah bordil. Dia meminta agar mereka membawa Ching Shih, pelacur favoritnya. Para pria melakukan apa yang diperintahkan, dan Zhèng Yi serta Ching Shih pun menikah.

Menurut catatan lain, Zhèng Yi hanya meminta Ching Shih untuk menikah dengannya. Dia menyetujui lamarannya dengan syarat dia diberi kewenangan dalam mengelola Armada Bendera Merah serta akan menerima bagian yang sama dari rampasannya.

Meskipun kisahnya berbeda-beda tentang bagaimana mereka sebenarnya bisa bersama, Ching Shih dan Zhèng Yi mulai menjalankan Armada Bendera Merah bersama.

Dengan Zhèng Yi dan Ching Shih berdampingan, Armada Bendera Merah dengan cepat berkembang dari 200 kapal menjadi lebih dari 600 kapal, dan akhirnya menjadi 1700-1800 kapal. Armada-armada mereka diberi kode warna. Armada utama Merah, armada yang tersisa Hitam, Putih, Biru, Kuning, dan Hijau.

Kekuatan Armada Bendera Merah semakin kokoh setelah mereka kemudian membentuk Koalisi Bajak Laut Kanton dengan bajak laut Wu Shi’er.

Zhèng Yi meninggal pada 1807, hanya 6 tahun setelah menikah dengan Ching Shih. Pada saat kematiannya, Armada Bendera Merah memiliki anggota sekitar 50.000-70.000 bajak laut.

Ching Shih, yang tidak ingin kembali ke kehidupan prostitusi, tahu bahwa kematian suaminya adalah kesempatannya untuk bangkit menjadi raja bajak laut wanita yang kuat. Dia bisa saja mengundurkan diri Armada Bendera Merah dan membiarkan Chang Pao, orang kedua Zhèng Yi, untuk mengambil alih. Chang Pao telah diadopsi sebagai seorang putra oleh Zhèng Yi dan Ching Shih.

Tidak, itu tidak dilakukan oleh Ching Shih. Dia memilih membangun kekuatan dan kemuliaan menjadi pemimpin Armada Bendera Merah. Dengan dukungan Chang Pao, Ching Shih pun akhirnya mengambil alih kekuasaan warisan suaminya.

Bajak laut wanita yang kuat

Ching Shih adalah penguasa bajak laut yang ketat dan teratur. Dia fokus pada bisnis dan strategi militer. Pemimpin bajak laut wanita itu bahkan berusaha keras untuk membentuk pemerintahan “ad hoc”, di mana para bajak lautnya terikat dan dilindungi oleh undang-undang dan pajak.

Setiap hasil rampasan yang disita harus diserahkan terlebih dahulu kepada armada dan didaftarkan sebelum dapat didistribusikan. Kapal mana pun -yang berada di bawah kekuasaan Armada Bendera Merah- yang menangkap jarahan berhak untuk mempertahankan 20% dari nilainya. Sementara 80% sisanya ditempatkan ke dalam dana kolektif armada.

Ching Shih menetapkan aturan yang sangat ketat terkait perlakuan terhadap tawanan yang ditangkap – khususnya wanita. Tawanan perempuan yang dianggap “jelek” dibebaskan, sama sekali tidak terluka.

Seorang bajak laut yang ingin mengambil tawanan wanita cantik sebagai istri mereka, bebas untuk melakukannya dengan catatan mereka harus setia dan merawatnya dengan baik.

Ketidaksetiaan dan pemerkosaan adalah dua pelanggaran yang akan menyebabkan seorang bajak laut dieksekusi. Hukuman mati yang keras adalah hal biasa bagi bajak laut Armada Bendera Merah yang tidak mematuhi kode.

Para desertir akan diburu, dan telinga mereka akan dipotong ketika mereka ditangkap. Hukuman lainnya termasuk cambuk dan potong anggota tubuh.

Ching Shih adalah ‘Teror China Selatan’

Armada Ching Shih mengambil alih kepemimpinan pemerintah di banyak desa pesisir, terkadang bahkan mengenakan pungutan dan pajak di desa-desa. Desa pesisir ini membentang dari Makau hingga Kanton.

Ching Shih disebut sebagai ‘Teror Tiongkok Selatan’, dan dia akan dengan kejam menghukum mereka yang melawannya dengan memaku kaki mereka ke dek kapalnya dan memukuli mereka.

Beberapa mengklaim bahwa Ching Shih adalah penyelundup opium, sementara yang lain mengklaim bahwa dia terjebak terutama pada penjarahan, perampokan, dan pajak desa yang digerebek oleh bajak lautnya.

Kapal angkatan laut China, Portugis, dan Inggris semuanya hilang dari armada Ching Shih. Karena ternyata dia tidak bisa dikalahkan, pihak China menawarkan amnesti kepada semua bajak laut, dengan harapan bisa menghilangkan kekuasaan bajak laut wanita tersebut atas lautan.

Negosiasi antara Chang Pao dan pejabat Zhang Bai Ling menemui jalan buntu. Pemerintah Cina ingin para perompak berlutut di depan mereka, dan ada ketidaksepakatan tentang apa yang akan terjadi dengan hasil jarahan.

Ching Shih mengambil tindakan sendiri, dan berjalan ke kantor Zhang Bai Ling tanpa senjata, ditemani oleh 17 wanita dan anak-anak yang buta huruf.

Ching Shih dan Zhang Bai Ling menyelesaikan negosiasi. Ching Shih diizinkan untuk menyimpan semua jarahannya. Zhang Bai Ling juga setuju untuk menyaksikan pernikahan Ching Shih dan Chang Pao, di mana keduanya harus berlutut di depan Zhang Bai Ling sebagai ucapan terima kasih.

Pada titik ini, Ching Shih mengakhiri karirnya sebagai bajak laut dan memiliki seorang putra dari Chang Pao. Ketika Chang Pao meninggal, Ching Shih kembali ke Kanton dan membuka rumah judi sendiri. Dia tetap di Kanton sampai dia meninggal pada tahun 1844.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Ancient Origins

YUK BACA

Loading...