FaktualNews.co

IPM Banyuwangi Terus Menanjak, Terutama Dipengaruhi Naiknya Daya Beli

Ekonomi     Dibaca : 100 kali Penulis:
IPM Banyuwangi Terus Menanjak, Terutama Dipengaruhi Naiknya Daya Beli
FaktualNews.co/konik
Kasi Analisis BPS Banyuwangi di ruang kerjanya.

BANYUWANGI, FaktualNews.co-Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Banyuwangi terus naik Dalam 10 tahun terakhir.

Hal tersebut di sampaikan oleh Kasi Analisis Statistik BPS Banyuwangi, Sukamto, perkembangan IPM Banyuwangi setiap tahun mengalami peningkatan.

Tahun 2010 dengan angka 64,54, tahun 2011 meningkat menjadi 65,48, tahun 2012 pada angka 66,12, tahun 2013 di angka 66,74, tahun 2014 meningkat pada 67,31.

Kemudian tahun 2015 dengan angka 68,08, tahun 2016 meningkat menjadi 69,00, tahun 2017 pada angka 69,64, tahun 2018 di angka 70,06, dan terakhir pada tahun 2019 kembali meningkat pada angka 70,60.

Dijelaskannya, peningkatan ini dipengaruhi oleh tiga komponen. Yakni kesehatan, pendidikan dan daya beli. Namun peningkatan ini cenderung dipengaruhi daya beli penduduk Banyuwangi yang selalu meningkat dari tahun ke tahun.

“Untuk indeks pendidikan dan kesehatan memang ada kontribusinya. Namun IPM Banyuwangi terus naik cenderung disebabkan oleh daya beli,” ujar Sukamto, Rabu (18/11/2020).

Bahkan, kata dia, kemampuan daya beli Banyuwangi secara statistik berada di atas rata-rata Jawa Timur. Untuk mengetahui indeks daya beli ini, BPS Banyuwangi harus menghitung secara khusus.

“Dalam artian ada beberapa komoditas yang harus dihitung BPS dan pada daerah tertentu. Jadi Banyuwangi dihitung secara sendiri tetapi menggunakan daerah tertentu yang pola konsumsinya cenderung sama. Datanya diambil dari Banyuwangi, sehingga dengan asumsi yang bisa dipenuhi ketika menghitung indeks daya beli itu sudah bisa dimunculkan daya beli Banyuwangi,” urainya.

Menurutnya, yang perlu diperhatikan agar IPM di Banyuwangi terus meningkat, selain indeks daya beli juga indeks pendidikan dan kesehatan.

“Yang perlu atau membutuhkan perhatian di pendidikan dan kesehatan. Karena angkanya kalau kita lihat masih dibawah rata-rata Jawa Timur,” ucapnya.

Dia juga menyampaikan, sementara untuk IPM Banyuwangi tahun 2020, pihaknya masih menunggu dukungan data.

“Sebetulnya sudah dihitung, akan tetapi masih ada konfirmasi dukungan data. BPS masih menangkap upaya-upaya pemerintah daerah untuk mendorong pendidikan, itu programnya apa saja, biayanya berapa dan lainnya. Itu sedang dikaji oleh BPS,” tukas Sukamto.

Pihaknya memprediksi IPM Banyuwangi di tahun 2020 akan mengalami perlambatan, karena dampak pandemi Covid-19.

Untuk diketahui, IPM merupakan salah satu indikator yang mencerminkan keberhasilan pembangunan kualitas hidup masyarakat. Sebab, IPM menjelaskan cara penduduk mengakses hasil pembangunan dalam memperoleh pendapatan, kesehatan, pendidikan, dan lain sebagainya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...