FaktualNews.co

Mike Tyson Vs Roy Jones, Gelanggang Para Veteran

Olahraga     Dibaca : 568 kali Penulis:
Mike Tyson Vs Roy Jones, Gelanggang Para Veteran
FaktualNews.co/Istimewa
Poster pertandingan antara Mike Tyson dan Roy Jones Jr. (thesun.co.uk)

SURABAYA, FaktualNews.co – Mantan juara dunia kelas berat Mike Tyson akan bertanding melawan Roy Jones Jr. di Los Angeles, Amerika Serikat (AS) pada Sabtu (28/11/2020) dalam pertarungan eksebisi.

Si leher beton, julukan populer Mike Tyson di Indonesia, berusia 54 tahun sementara lawannya yang merupakan juara dunia di lima kelas berat, terpaut tiga tahun lebih muda darinya.

ucapan idul fitri bank jatim
ucapan idul fitri kasatlantas jember
ucapan idul fitri pasuruan
ucapan idul fitri PUJ
ucapan idul fitri PUPR
Ucapan Idul Fitri RSUD Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri dprd jember
ucapan idul fitri mundjidah
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri rsud mojokerto

Pertarungan profesional terakhir Tyson terjadi 15 tahun lalu, ketika ia KO dari petinju Irlandia Kevin McBride setelah enam ronde. Menyusul kekalahan pahit ini, Tyson mengumumkan untuk pensiun.

Tapi kemudian dia menulis di Instagram, “Pada 28 November, (duel) itu akan menjadi brutal.” Tyson juga menulis, “Dalam hidup, saya mungkin kadang-kadang kalah, tapi saya tidak akan kalah di atas ring hari itu!”

Sebaliknya, Jones terakhir kali bertarung pada 2018, setelah mengalahkan petenis Kanada Scott Sigmon. Jones sangat sadar bahwa dia akan memiliki lebih banyak masalah dalam pertarungan mendatang.

Dalam saluran podcast milik komedian dan moderator ring Joe Rogan, dia mengakui: “Jika Anda dipukul oleh Mike Tyson, apapun bisa terjadi! Dia bukan pons biasa!”

Dilansir DW Indonesia, pihak penyelenggara telah melakukan banyak hal untuk mengurangi risiko kesehatan dan cedera, seperti tujuan pertarungan yang dimaksudkan untuk mengumpulkan uang amal, dijadwalkan berlangsung delapan ronde. Durasinya dua menit setiap babak.

Dalam pertarungan itu, petinju akan menggunakan sarung tangan yang lebih empuk dari biasanya, hingga wasit yang dapat menghentikan pertarungan kapan saja jika menurutnya pertarungan itu terlalu berat.

Refleks lebih lambat, pemulihan lebih lambat

Petinju memiliki risiko kesehatan ketika mereka memasuki ring pada usia lanjut. “Jika petinju tidak melakukan tindakan segera, kerusakan serius dapat terjadi,” kata dokter olahraga Walter Wagner kepada DW.

Pria berusia 69 tahun itu adalah dokter olahraga paling terkenal di Jerman dan telah memeriksa serta merawat banyak petinju sepanjang kariernya. “Saya tidak memberikan izin kepada salah satu dari mereka (untuk bertanding) pada usia 40,” kata Wagner.

Atlet tinju muda akan pulih lebih cepat ketika mendapat pukulan, jelas Wagner. Ini berlaku untuk persendian, otot, dan otak. “Seiring bertambahnya usia, hal-hal ini terus menurun. Refleks dan reaksi melambat, tanpa disadari.”

Kemampuan untuk menahan rasa sakit karena pukulan juga menurun. Dari sudut pandang medis, laga kembalinya Tyson melawan Jones harus dibatalkan.

“Pada usia Tyson, tinju umumnya terlalu berbahaya, meskipun dia terlihat sangat fit dalam video pelatihannya,” kata Wagner, yang telah menjadi ahli bedah kecelakaan selama lebih dari 40 tahun dan merupakan petugas medis di Bund Deutscher Berufsboxer (BDB).

“Dulu katanya orang di atas 40-an hanya boleh berperang dalam kasus luar biasa. Tapi untuk ini, semuanya harus diperjelas secara medis 100 persen.”

Untuk mengilustrasikan apa yang terjadi di dalam tengkorak para petinju, Wagner menggunakan model plastik: “Ambil sebuah apel dan palu dan pukul 20 kali. Apa yang terjadi? Ya, berubah menjadi coklat – dan begitulah yang terjadi di otak,” katanya.

Wagner mengakui bahwa perbandingan otak dan apel tidak dapat dibuktikan secara ilmiah. “Tapi saya kenal banyak petinju,” kata Wagner, “yang terkena demensia pada usia 50, atau hampir 60 tahun, meskipun mereka telah menjalani hidup yang sehat. Kemampuan otak berubah. Demensia dan kerusakan sendi hanyalah kerusakan tambahan dari olahraga tinju.

Terlepas dari risiko kesehatan yang dihadapi Tyson dan Jones, pertarungan ini memiliki poin bagus. Slogan dan simbol gerakan “Black Lives Matter” terpampang di sabuk “Frontline Battle” dari federasi dunia WBC.

Tyson dan Jones akan bergabung dengan banyak atlet lain yang menggunakan platform mereka untuk membuat pernyataan yang jelas tentang rasisme dan kekerasan polisi terhadap orang kulit hitam.

Tyson meraih 22 dari 44 kemenangan dengan membuat lawannya KO di babak pertama. Sebagian besar penggemar tinju berharap duel berlangsung lebih lama antara dua veteran tersebut. Tyson menjadi favorit banyak orang. Terlepas dari bahaya pertarungan ini, Jones akan menikmati duel tersebut.

“Saya suka tinju,” katanya. “Jadi jika saya mati dalam tinju, saya mati sebagai orang yang bahagia.”

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
DW Indonesia

YUK BACA

Loading...