FaktualNews.co

Antisipasi Naiknya Kasus Covid-19, Begini Skenario Pemkot Blitar

Advertorial     Dibaca : 130 kali Penulis:
Antisipasi Naiknya Kasus Covid-19, Begini Skenario Pemkot Blitar
FaktualNews.co/Istimewa
Pjs Wali Kota Blitar Jumadi saat melakukan rapat analisa dan evaluasi satuan tugas covid-19.

BLITAR, FaktualNews.co – Pemerintah Kota Blitar menskenariokan upaya pencegahan dan penanganan pandemi virus Corona secara lebih intensif menyusul meningkatnya kasus positif pada Bulan November dibanding dengan sebelumnya.

Demikian dikatakan Plt Wali Kota Blitar Jumadi dalam rapat analisa dan evaluasi Satuan Tugas (Satgas) Covid-19, agenda itu bertempat di Ruang Sasana Praja Kantor Pemkot Kota Blitar, Jumat (27/11/2020).

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Pjs Wali Kota Blitar, Jumadi juga mengatakan, terdapat pergerakan data konfirmasi positif, salah satunya adalah data yang disajikan oleh pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Mardi Waluyo, yakni penambahan angka positif yang relatif banyak jika di bandingkan dengan bulan sebelumnya.

“Pada Bulan November ini terdapat 46 kasus yang terkonfirmasi positif, itu lebih banyak dari bulan sebelumnya yang hanya sejumlah 22 kasus,” katanya.

Oleh karenanya, Jumadi akan melaksanakn kajian ulang terkait dengan kebijakan penanganan Covid-19 yang telah dilakukan. Menurutnya ada dua hal yang perlu diperhatikan, yakni tentang upaya preventif dan upaya represif yang melibatkan Polres Kota Blitar dan Kodim 0808.

“Tadi dijelaskan juga oleh Direktur RSUD Mardi Waluyo, bahwa sudah memiliki akun all new record sehingga dapat mengeluarkan hasil test SWAB 5-6 jam setelah dilakukan pemeriksaan, dengan kapasitas per harinya mencapai 200 sampel,” tambahnya.

Jumadi juga meminta MOU sebelumnya antara Pemkot dan RSUD Srengat untuk dilakukan review, itu agar tidak kembali terjadi tumpukan-tumpukan sampel yang mengakibatkan lamanya hasil test SWAB keluar.

“Salah satu yang tadi menjadi kekhawatiran adalah lamanya hasil test SWAB, bisa mencapai berhari-hari, dan karena hal itu bila ada seorang yang melakukan test bisa berpergian secara bebas selama hasil test belum keluar. Sedangkan, kita tidak tahu yang bersangkutan negatif atau positif, jika positif maka itu berarti yang bersangkutan bisa menjadi sumber klaster baru,” ungkapnya.

Selain itu, Pemkot juga menggunakan peran Camat untuk memberikan informasi kepada warganya, untuk dilakukan penanganan secara cepat apabila terdapat warga yang mengalami gejala berat maupun ringan, itu agar kemungkinan terburuk bisa di antisipasi dengan baik dan tidak sampai meluas terhadap orang lain.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh

YUK BACA

Loading...